Mohon tunggu...
Alamsyah
Alamsyah Mohon Tunggu... verba volent scripta manent

Lisan Terbang, Tulisan Menetap

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Cerita Menjelang Sahur dari Sebuah Trotoar yang Tiada Seorang pun Ada di Situ Kecuali Saya dan Sunyi

17 April 2021   03:16 Diperbarui: 17 April 2021   04:14 271 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerita Menjelang Sahur dari Sebuah Trotoar yang Tiada Seorang pun Ada di Situ Kecuali Saya dan Sunyi
Sekelompok anak-anak membangunkan orang sahur dengan memukul bedug keliling kampung. Foto: Pribadi

Waktu sahur hanya tinggal beberapa jam lagi saat saya baru menulis tentang ini di sebuah trotoar yang terbentang jalan utama yang menghubungkan ibukota dengan wilayah penyanggahnya.

Belum ada sekelompok anak-anak atau remaja yang berjalan beriring sambil membunyikan tetabuan untuk membangunkan orang-orang yang masih terlelap dengan teriakan, sahur...sahur...sahur....

Mata saya cuma menangkap seorang pria sedang berjalan tangannya menenteng plastik kresek berwarna hitam entah apa yang ada di dalamnya itu.

Sesekali satu dua motor masih melaju disusul mobil dengan jarak terbilang lumayan lama. Suaranya kencang sekali padahal kalau siang tak sekencang malam ini.

Waktu masih menunjukkan pukul 01.43 WIB saat saya menulis ini di sebuah trotoar. Berarti masih ada waktu untuk menunggu anak-anak atau remaja membangunkan sahur dengan tetabuan tadi.

Sahur memang waktu yang ditunggu orang untuk menyantap makanan sebelum datang waktu imsak.

Masih ada waktu untuk melewatkan momen langka ini.

Ini hari ke-5 puasa Ramadhan 1442 H. Di hari ke-5 ini terdapat keutamaan berdasarkan Kitab "Fadhil Al-Asyhur Ats-Tsaltsah". Saya sengaja mengutip bahan keutamaan bulan Ramadhan ini, bukan untuk mengajarkan apalagi menjelaskan seperti seorang ulama karena saya hanya orang biasalah.

Dituliskan disitu keutamaan hari ke-5 puasa ramadhan, Allah SWT memberi kalian di surga Al-Ma'wa beribu-ribu kota, setiap kota terdapat seribu rumah, di setiap rumah terdapat seribu meja makan, selanjutnya Allah menyiapkan rumah di surga dengan meja makan yang penuh dengan hidangan yang lezat yang nantinya bisa dinikmati orang orang yang sholeh.

Orang-orang shaleh tentunya akan mendapatkan kebaikan di surga nanti, begitu pula orang orang yang menjalankan puasa dengan niat semata karena Allah dan hatinya hanya tertuju pada Allah. Orang tersebut akan mendapat petunjuk sehingga sepanjang kehidupannya jauh dari maksiat dan memiliki keinginan untuk iberibadah lebih tulus lagi kepada Alah.

Ada juga keutamaan puasa hari ke-5 yang saya kutip. Dalam kitab Durrotun Nashihin disebutkan, orang yang melaksanakan salat tarawih di malam kelima Ramadan akan mendapat pahala seperti salat di Masjidil Haram
Pada malam yang kelima, Allah memberikan pahala bagi yang tarawih sebagaimana pahalanya orang yang sholat di masjidil harom, masjid madinah atau nabawi dan masjidil aqsho.

Itu tadi tentang keutamaan puasa Ramadhan di hari ke-5. Sampai pada bagian ini, waktu sudah mendekati pukul 03.00. Saya yakin orang-orang sudah bangun untuk menyiapkan makanan sahur mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN