Mohon tunggu...
Sandy Novryanto Sakati
Sandy Novryanto Sakati Mohon Tunggu... Dosen - Dosen Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Tompotika Luwuk Banggai

Akademisi Kesehatan Masyarakat bidang Peminatan Kesehatan Lingkungan

Selanjutnya

Tutup

Nature Pilihan

Pemanfaatan Air Hujan Sebagai Air Layak Konsumsi

20 Juni 2022   19:40 Diperbarui: 20 Juni 2022   20:36 157 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Nature. Sumber ilustrasi: Unsplash

Rainwater harvesting (RWH) adalah teknologi penyediaan air yang berusia berabad-abad dan memainkan peran utama untuk memenuhi permintaan air yang terus meningkat dan mengatasi perubahan dan variabilitas iklim. RWH didefinisikan sebagai metode menginduksi, mengumpulkan, menyimpan, dan melestarikan limpasan permukaan lokal untuk penggunaan selanjutnya. 

Di luar kurangnya curah hujan dan pola yang tidak menentu dalam skala spasial dan temporal, di banyak wilayah di dunia, sumber daya air yang tersedia menghadapi tekanan berat karena penyebab demografis, ekonomi, dan sosial; degradasi lingkungan; dampak perubahan iklim; dan perubahan teknologi. Apalagi, kebutuhan air diperkirakan akan meningkat di semua sektor produksi . 

Sementara, pada tahun 2030, dunia diproyeksikan defisit air global 40% di bawah skenario iklim BAU (business as usual). Sementara hampir 1,8 miliar orang akan tinggal di daerah di bawah tekanan air yang parah, dan memenuhi kebutuhan air untuk penggunaan saat ini (pertanian, industri, keperluan rumah tangga, energi, dan lingkungan, antara lain) akan berada di ambang batas . 

Efektivitas sistem RWH dalam penghematan dan konservasi air telah ditunjukkan di seluruh dunia yang mencakup berbagai kondisi dan aplikasi iklim, misalnya di Australia. di Jerman, di Amerika Serikat, di Brazil, di Inggris, di Italia, Di Tiongkok, di Korea Selatan  dan di Asia Barat dan Afrika Utara.

 Kualitas air hujan yang dipanen sangat tergantung pada lingkungan sekitar, bahan tangki dan pemeliharaan sistem RWH. Air hujan yang diambil dari tangkapan atap mungkin mengandung logam berat dan nutrisi. 

Penggunaan perangkat penyiraman pertama yang dirancang secara memadai dan pemeliharaan rutin sistem RWH (seperti mencuci permukaan atap, talang air, tangki dan perangkat penyiraman pertama, memeriksa titik masuk nyamuk dan hama dan menghilangkan pohon yang menggantung dari atap) dapat secara signifikan meningkatkan kualitas air panen. 

Analisis manfaat-biaya mengungkapkan bahwa penerapan sistem RWH di Sisilia dapat memberikan keuntungan lingkungan dan ekonomi dibandingkan metode penyediaan air tradisional. 

Sistem RWH dapat berkontribusi positif terhadap penghematan penggunaan air domestik sebesar 21,6% dan penghematan energi sebesar 138,6 (kWh/ tahun-keluarga). 

Temuan studi ini akan membantu penelitian RWH dalam hubungan air-energi, yang juga dapat mencakup pertanian perkotaan yang didukung oleh sistem RWH untuk berkontribusi pada hubungan air-energi-makanan. Banyak negara di Asia Tenggara, Afrika, dan Timur Tengah telah menciptakan upaya untuk merancang dan mengembangkan teknik untuk mengumpulkan, menyimpan, dan mengkonsumsi air hujan untuk tindakan pertanian.

Bagi manusia, proses penilaian, pengelolaan, dan perencanaan pemanenan air hujan menjadi masalah yang signifikan, terutama di daerah-daerah di mana air hujan tidak memadai, dan sumber air tanah langka  . 

Menurut bentuk dan karakteristik lahan, berbagai solusi untuk pemanenan air dikembangkan di masa lalu, dan penduduk mungkin masih tertarik pada solusi kuno semacam itu. Air merupakan komponen yang memegang peranan penting bagi kelangsungan hidup semua makhluk hidup di bumi ini. Sebenarnya, hampir dua pertiga bagian bumi terdiri dari air. Hanya saja sebagian besar merupakan air asin (air laut). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan