Mohon tunggu...
Widodo Judarwanto
Widodo Judarwanto Mohon Tunggu... Penulis Kesehatan

Dr Widodo Judarwanto, pediatrician. VIRTUAL MEDICINE CALL TODAY: 021.29614252 - 021.5703646 ** www.drwido.com ** www.kesulitanmakan.com ** www.alergiku.com ** www.pickyeatersclinic.com ** www.klinikbayi.com ** www.dokteranakindonesia.com **

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Covid-19 Tidak Ada, Bentuk Penyangkalan Masyarakat dan Pejabat

18 September 2020   16:56 Diperbarui: 18 September 2020   17:03 34 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Covid-19 Tidak Ada, Bentuk Penyangkalan Masyarakat dan Pejabat
1599709338149-1-1024x576-5f648383d541df5c522f0262.jpg


Ketika seseorang atau sekelompok orang terancam masalah kesehatan, ekonomi atau politik seperti saat pandemi sekarang ini maka respons psikologis dari suatu komunitas atau individu menyikap secara berbeda. 

Dalam sisi psikologis hal tersebut adalah pertahanan ego seseorang yang berbeda. Bisa menerima dengan rasional, ikhlas, emosional, marah tetapi ada kelompok yang denial atau menyangkal. Penyangkalan adalah sebuah mekanisme pembelaan ego itu ternyata tidak hanya dialami oleh individu masyarakat tetapi juga sekelompok pejabat pemerintah dimanapun berada.


Tidak TAHU, Pura pura Tidak TAHU atau Tidak Mau TAHU adalah hal yang berbeda. Dua TAHU yang terakhir adalah bentuk pembelaan ego dan penyangkalan yang sering terjadi bila manusia tidak ikhlas dan tidak sabar terhadap cobaan Sang Pencipta Kehidupan  (dr W Judarwanto)

Wabah virus korona, meski menghancurkan, juga menawarkan pandangan unik ke dalam jiwa manusia dan cara orang memilih untuk merespons atau membentuk psikologi epidemi yang dominan. Para ahli psikologis telah melihat kombinasi ketahanan, empati, altruisme, dan orang-orang beralih ke keyakinan. Tetapi ada aspek lain yang sangat kuat yang dipamerkan dalam banyak kasus adalah penyangkalan.

Sebelum membicarakannya, sangat penting untuk melihat bagaimana kita menanggapi stres. Menurut bagian DSM-5 dari Trauma and Stress Related Disorders, pengalaman yang tidak terduga dan menantang kesejahteraan atau integritas kita dengan cara apa pun, sering kali mengarah pada respons traumatis dari penerima, terlepas dari usia mereka. Reaksi traumatis dapat berupa gangguan tidur, mimpi buruk, perubahan kognisi, perubahan suasana hati, motivasi dan nafsu makan.

Sebuah penelitian baru-baru ini yang dilakukan setelah wabah virus korona di China, menunjukkan bahwa ada peningkatan tingkat kecemasan, stres, dan depresi pada manusia. Studi sebelumnya tentang dampak psikologis dari wabah, seperti Ebola, menguraikan gagasan yang sama bahwa stres, panik, dan reaksi traumatis adalah normal untuk ketidakpastian.

Dalam psikologi, penyangkalan adalah pilihan seseorang untuk menyangkal kenyataan sebagai cara untuk menghindari kebenaran yang secara psikologis tidak nyaman.

Dalam teori psikoanalitik yang telah dikritik sebagai tidak ilmiah dan faktual tidak berdasar) penyangkalan adalah mekanisme pertahanan di mana seseorang dihadapkan pada fakta yang terlalu tidak nyaman untuk menerima dan menolaknya, bersikeras bahwa itu tidak benar terlepas dari apa yang mungkin terjadi. bukti yang sangat banyak. Konsep penyangkalan penting dalam program dua belas langkah di mana pengabaian atau pembalikan penyangkalan bahwa ketergantungan zat bermasalah membentuk dasar dari langkah pertama, keempat, kelima, kedelapan dan kesepuluh.

Orang yang menunjukkan gejala kondisi medis serius terkadang menyangkal atau mengabaikan gejala tersebut karena gagasan memiliki masalah kesehatan yang serius tidak nyaman atau mengganggu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x