Mohon tunggu...
Elang Salamina
Elang Salamina Mohon Tunggu... Serabutan

Ikuti kata hati..itu aja...!!!

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

KAMI Tak Akan Berpolitik? Ehem, Sudah Lupa, Tuh!

7 November 2020   22:40 Diperbarui: 7 November 2020   22:46 539 21 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
KAMI Tak Akan Berpolitik? Ehem, Sudah Lupa, Tuh!
Tribunnews.com

SEJUMLAH tokoh nasional yang diprakarsai oleh mantan Ketua PP Muhamadiyah, Din Syamsudin tiba-tiba saja membentuk sebuah kelompok yang diberi nama Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI). Berdirinya kelompok ini kontan memantik pro dan kontra di tengah-tengah masyarakat tanah air. 

Pihak pro menilai, terbentuknya KAMI adalah hal wajar di negara yang beriklim demokrasi. Pembentukan kelompok yang di dalamnya beranggotakan nama-nama yang kerap bersebrangan dengan pemerintah, seperti Rocky Gerung, Rizal Ramli dan Muhamad Said Didu ini adalah bagian dari hak warga negara untuk berserikat. 

Sedangkan pihak kontra menduga, KAMI dibentuk hanya untuk merongrong kedaulatan pemerintah. Mengingat, seperti telah disinggung bahwa mayoritas anggotanya adalah nama-nama yang selama ini kerap mengkritisi pemerintahan Presiden Joko Widodo. 

Dalam hal ini, bentuk kritik yang biasanya hanya dilontarkan atas nama perseorangan, akan menjadi lebih terorganisir. Kritikan-kritikan yang bakal muncul dicurigai bukan lagi milik individu, melainkan mejadi atas nama KAMI. 

Satu hal lagi, tak sedikit yang menduga bahwa KAMI dibentuk untuk sebuah hidden agenda besar dalam bidang politik nasional. 

Ibarat anjing mengonggong kafilah berlalu. KAMI seperti tak mau ambil pusing dengan segala reaksi yang terjadi di bawah. Mereka jalan terus, hingga akhirnya dideklarasikan di Tugu Proklamasi, pada 18 Agustus 2020. 

Deklarasi ini semakin menguatkan dugaan bahwa KAMI diam-diam memiliki rencana politik ke depannya. Terlebih, di sana ada nama mantan Panglima TNI, Jendral (Purn) Gatot Nurmantyo yang pernah punya niat nyapres pada tahun 2019, namun gagal. Dan, disebut-sebut hasratnya ini masih tetap terjaga untuk Pilpres 2024 mendatang. 

Kendati demikian, mereka tetap bersikukuh dengan pendiriannya. Kehadiran  KAMI bukan untuk agenda politik, melainkan sebuah gerakan yang berlandaskan moral. Dengan tujuan menyelamatkan Indonesia dari keterpurukan. 

Adapun gerakan dimaksud bertumpu pada tiga moral utama. Pertama, bertumpu pada kebenaran yang diharapkan mampu menghapus segala ragam kebatilan. Kedua, moral kejujuran dengan maksud melawan segala bentuk kebohongan dan dusta. Dan, yang ketiga adalah moral keadilan. Tujuannya melawan segala bentuk imoralitas di tanah air. 

Hak mereka untuk menyampaikan pendapat atau opini apapun. Namun, tetap saja sejumlah publik percaya bahwa hal itu hanya kedok untuk sebuah agenda politik. 

Keyakinan publik tersebut setidaknya sudah mulai sedikit terjawab. Salah seorang tokoh nasional yang akhirnya bergabung dengan KAMI, Amien Rais, mendirikan partai baru dengan nama Partai Ummat

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x