Mohon tunggu...
Muhammad SalmanAlfarishy
Muhammad SalmanAlfarishy Mohon Tunggu... Mahasiswa - STEI SEBI DEPOK

Mahasiswa aktif sejak tahun 2021

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Mengapa Rencana Selalu Gagal?

5 September 2022   19:03 Diperbarui: 5 September 2022   21:20 113 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Bermain catur menunjukkan kepada saya bahwa berpikir hanya satu langkah ke depan sering kali tidak cukup. Menerapkan pengetahuan ini ke dalam kehidupan, saya mulai berpikir, ke depan saya akan membuat beberapa strategi cadangan yang kedalaman rencana saya. Melakukan hal ini juga menunjukkan kepada saya bahwa sering kali, alasan rencana pertama seringkali tidak berhasil adalah karena kita cenderung membuatnya terlalu sederhana. Semakin baik rencana yang saya buat, semakin saya menyadari mengapa rencana sebelumnya tidak seefisien itu. Rencana gagal-aman banyak dibicarakan, tetapi saya ingin fokus pada bagian tertentu di mana kita melihat mengapa rencana pertama hampir selalu pasti gagal.

Mengapa Bisa Gagal?

Rencana pertama yang dibuat kebanyakan orang selalu dianggap dijalankan dengan sempurna, di mana semuanya berjalan dengan benar, dan tidak ada kemungkinan gagal. Masalahnya, seperti permainan catur, kita tidak selalu bisa memprediksi langkah selanjutnya yang dilakukan oleh lawan kita. Satu-satunya keadaan saat Anda dapat memprediksi gerakan lawan dalam catur dengan akurat adalah ketika Anda memiliki kendali atas papan, di mana mereka harus mematuhi gerakan Anda dan memindahkan bidak mereka sesuai dengan itu. Sering kali, dengan rencana A, kebanyakan orang tidak memiliki kendali atas papan dan bergerak seolah-olah mereka melakukannya. Ini adalah alasan besar mengapa sebagian besar rencana pertama gagal, tidak ada banyak kontrol atau pengalaman untuk menjalankan rencana dengan mudah.

Bagaimana saya mencoba meminimalkan kegagalan?

Ini murni berdasarkan opini, tetapi saya pikir cara terbaik untuk memaksimalkan kesuksesan adalah dengan terus mencoba rencana yang lebih baru. Ini terdengar jelas, tetapi sering kali orang akan berhenti mencoba karena lawan terlalu sulit untuk dikalahkan dan menyerah di tengah jalan dan tidak mencoba metode baru untuk mendapatkan kendali atas papan. Sama halnya dengan ketika kita menghadapi tantangan, daripada menyerah di tengah tantangan, lebih baik kalah dan belajar cara untuk memperbaiki strategi Anda. Jika tantangan yang Anda hadapi tidak memiliki batasan waktu, maka tidak ada gunanya mengabaikannya. Terkadang dalam catur lawan mungkin pindah ke pemain lain jika mereka bosan bermain melawan Anda, tetapi rintangan yang Anda hadapi dalam hidup tidak, jadi lebih baik untuk mengatasinya daripada menghindarinya.

Saya terinspirasi dari film mission impossible yang dibintangi oleh Tom Cruise, dia selalu menghadapi situasi sulit yang sesuai dengan judul film tersebut yaitu mission impossible, tidak hanya terlatih dan terampil tetapi Ethan (Tom Cruise) dan rekan rekannya juga selalu menyiapkan banyak rencana cadangan, karena misi tersebut bersifat dinamis, dia juga harus menyiapkan strategi yang fleksibel untuk menuntaskan misi tersebut.

Berharap untuk tidak gagal dengan menyusun strategi sesuatu yang baru dengan memiliki pola pikir yang kuat ketika menjalankannya. Alih-alih menghindari masalah, yang berhasil bagi saya adalah mencoba strategi baru dan menambahkannya kedalaman rencana saya. Saat memulai dengan sebuah rencana, ini seperti memainkan permainan catur baru, setiap gerakan diatur untuk menguasai papan dan membuat lawan Anda mematuhi gerakan Anda. Menerapkan ini pada kehidupan, langkah pertama saja tidak akan membantu Anda menang, tetapi rangkaian gerakan yang mengarah ke permainan akhir adalah yang membantu Anda mendapatkan kendali atas papan dan mengalahkan lawan Anda. Artikel ini sangat terinspirasi oleh movie mission impossible

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan