Mohon tunggu...
Salma Faiqah Anggraeni
Salma Faiqah Anggraeni Mohon Tunggu... Mahasiswa Ilmu Komunikasi UIN Sunan Kalijaga 20107030071

Mahasiswa Ilmu Komunikasi UIN Sunan Kalijaga 20107030071

Selanjutnya

Tutup

Life Hack

Tips Mudah Mengatasi Rambut Rontok

24 Juni 2021   12:10 Diperbarui: 24 Juni 2021   12:54 100 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tips Mudah Mengatasi Rambut Rontok
Ilustrasi kerontokan rambut (sumber: lifestyle.kompas)

Rambut rontok menjadi suatu hal yang sangat dihindari kebanyakan orang, terutama perempuan yang memiliki rambut panjang. Rambut rontok dapat terjadi di mana saja dan kapan saja, bisa di bantal, di lantai, di sisir, dan tempat-tempat lainnya. Rambut rontok yang terjadi secara terus-menerus dan dalam skala yang banyak dapat berujung pada kebotakan.

Rambut rontok dapat terjadi akibat dari faktor keturunan, perubahan hormon, kondisi medis, atau akibat dari pengobatan yang sedang dijalani oleh seseorang. Terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami kerontokan rambut, seperti riwayat keluarga, suplemen, terapi, usia, stres, penurunan berat badan yang drastis, kondisi kesehatan yang memburuk, atau menggunakan produk perawatan rambut yang tidak cocok.

Biasanya dan wajarnya, tiap orang pasti akan mengalami kerontokan rambut kurang lebih 100 helai per harinya. Kerontokan ini merupakan kerontokan yang terjadi secara normal dan tidak menimbulkan penipisan pada rambut di kulit karena rambut-rambut baru akan tetap tumbuh pada saat yang bersamaan.

Kerontokan rambut yang dialami tiap orang berbeda-beda, tergantung pada penyebabnya. Kereontokan rambut dapat terjadi secara mendadak maupun perlahan-lahan. Beberapa kejadian rambut rontok terjadi hanya sementara, tetapi pada beberapa kasus kerontokan rambut dapat terjadi secara permanen hingga mengakibatkan kebotakan.

Tanda dan gejala dari rambut rontok bervariasi, tergantung dari penyebabnya, seperti penipisan rambut pada ujung kepala secara perlahan-lahan. Hal ini merupakan gejala kerontokan rambut yang paling umum terjadi, bisa menimpa baik pria maupun wanita, seiring dengan bertambahnya usia.

Tanda dan gejala dari rambut rontok lainnya seperti, kerontokan rambut yang berbentuk lingkaran menyerupai kebotakan, kerontokan rambut yang terjadi secara tiba-tiba, dan kerontokan rambut seluruh tubuh, biasanya terjadi akibat kemoterapi.

Terlalu sering keramas juga dapat menjadi penyebab kerontokan rambut. Sering kali, orang-orang mengira keramas setiap hari dapat menjaga kondisi rambut tetap sehat, padahal tidak. Penggunaan shampoo terlalu sering dapat menyebabkan rambut rusak, kering, mudah patah, dan terlihat lebih tipis.

Tak hanya sering keramas, mengeringkan rambut setelah keramas dengan menggosok rambut secara kencang menggunakan handuk juga dapat membuat rambut mengalami kerontokan.

Idealnya, agar rambut tidak mudah rontok, keramas cukup 1-3 kali dalam seminggu saja dan mengeringkan rambut dengan handuk secara lembut.

Berbagai mode penataan rambut, seperti mewarnai, mencatok, dan mengeriting rambut juga dapat membuat rambut rusak dan kering serta mengiritasi kulit kepala.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN