Mohon tunggu...
Nasha UJ
Nasha UJ Mohon Tunggu... Penulis - Full-Time Learner

Lulusan MSDM. Mantan Kreatif. Memproses Sustainable Motherhood. Menulis jg di salamnasha.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Apa yang Perlu Kita Tahu tentang Introver dan Cara Menghadapinya

2 Januari 2023   16:20 Diperbarui: 2 Januari 2023   18:27 164
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Istilah introver (introvert) pertama kali dikemukakan oleh psikiater asal Swiss bernama Carl Gustav Jung pada 1921 dalam bukunya "Psychological Types." Ia membagi kecenderungan manusia menjadi dua garis besar yakni introvert dan extrovert

Dimana golongan introver lebih fokus pada perasaan internal daripada stimulasi eksternal; yang membuat mereka kurang tertarik bergabung dengan aktivitas banyak orang. Setelah itu, banyak ilmuwan psikologi yang meneliti tentang ektrover dan introver, salah satunya membuahkan tes kepribadian terkemuka MBTI.

Hari Introvert sendiri dicetuskan pertama kali oleh Felicitas Heyne pada 2011 lalu, dengan alasan banyaknya kesalahpahaman yang muncul pada para introver, biasanya anggapan sombong ataupun anti sosial. 

Bahkan dalam bukunya "Happily Intrivered Ever After" ia mengungkapkan bahwa depresi lebih banyak diderita oleh para introver daripada ekstrover. Ia membagi tiga besar perkara yang perlu diatasi oleh introver antara lain pada masalah kesehatan, hubungan personal, dan juga karir.

Dalam buku yang bisa diakses gratis dalam bentuk digitalnya tersebut, Heyne berbagi cara agar introver bisa mengatasi tantangan yang mungkin muncul akibat kecenderungan tersebut. 

2 Januari sendiri, dipilih agar kita bisa memberi ruang bagi para introver setelah melalui hari liburan yang panjang pada pergantian tahun. Bukan dengan pesta perayaan namun justru dengan tidak mengadakan apapun, memberi mereka ruang hening, berdiam diri kembali fokus menikmati bagian internal mereka, mengisi kembali tangki energi, setelah liburan yang membuat introver beraktivitas dalam keramaian.

sumber gambar Pexels
sumber gambar Pexels

Perlu diketahui, introver tidak sama dengan sifat pemalu. Seorang pemalu akan merasa tidak nyaman dalam situasi sosial tertentu apalagi jika harus berinteraksi dengan orang tidak dikenal, sedangkan seorang introver tidak masalah pada situasi sosial. Ia hanya mengumpulkan energi dengan menyendiri. Selain itu, berikut beberapa ciri lain dari seorang introver sepeti dilansir dari laman introvertdear.com:

- Lebih menikmati menghabiskan waktu sendiri

- Bentuk sosialisasi tertentu (biasanya yang terlalu berisik ataupun ramai) terasa melelahkan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun