Mohon tunggu...
Safitri A.N.D
Safitri A.N.D Mohon Tunggu...

"Start writing, whatever happens, the water will not flow before the tap is opened"---Louis L'amour

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi | Cerita Senja

27 Maret 2019   12:11 Diperbarui: 27 Maret 2019   13:51 159 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi | Cerita Senja
Ilustrasi Gambar: Mypic.doc

Hari itu menjelang senja
cuaca terlihat begitu cerah
angin bertiup semilir menyentuh wajah
burung-burung berterbangan dengan lincah
ombak bergulung-gulung maju mundur diujung pantai
sepasang remaja tengah asyik bercengkrama

Anak-anak penjual koran berlari menyusuri kota
tawa renyah seorang Ibu terdengar dimobil mewah
pedagang sibuk melayani pembeli dagangannya
kolong langit terlihat sibuk dengan para hehuniannya

Seperti para hehunian yang sedang menikmati senja
Aku memilih berjalan menyusuri petang di tepi pantai
sembari melihat keriangan anak-anak dengan ayah bundanya
bergelut bersama ombak yang membasahi kaki-kaki mereka
juga sepasang kekasih duduk diatas pasir dengan kaki telanjangnya
menanti sunset muncul dan tenggelam bersama malam
lukisan keindahan yang tak hendak cepat aku lewatkan

Aku mengambil kamera dari tas kecilku
ingin kuabadikan setiap keriangan di senja itu
sunset telah muncul begitu indah di ujung pantai
saat hendak kubidikkan kameraku kearahnya
Aku seketika terusik akan sesuatu
sosok yang terpaku duduk didekat kursi batu
matanya binar menatap ke atas langit
memandangi sunset dengan rekah senyum dibibirnya
membuat keanggunan memancar dari wajahnya
membuat senja menjadi makin indah

Ketika sunset telah berganti menjadi gelap
Aku melangkah tuk beranjak
dengan pikiran yang terus mengingat wajah sosok itu
kenapa yang kulihat hanya kesedihan dibalik senyumnya?

Kolong Langit, 27 Maret 2019

VIDEO PILIHAN