Mohon tunggu...
Safa Buana Ramadhani
Safa Buana Ramadhani Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Ilmu Komunikasi UIN Sunan Kalijaga 20107030145

Masih belajar menulis maaf kalau berantakan, semoga artikel disini bermanfaat. Selamat membaca semuanyaa!

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Terdampak Pandemi, Beginilah Nasib Pedagang Baju Batik di Sepanjang Jalan Malioboro

30 Juni 2021   18:59 Diperbarui: 30 Juni 2021   19:51 189 3 0 Mohon Tunggu...

Setelah mendengar kata 'Malioboro' pasti tidak asing bukan di telinga kalian? Malioboro adalah salah satu destinasi wisata yang berada di Yogyakarta, selalu ramai dikunjungi wisatawan dalam negri maupun luar negri untuk menikmati liburan. Terletak di tengah kota membuat tempat ini mudah untuk dicarinya.

Karena banyaknya wisatawan yang berkunjung, membuat para pedagang memanfaatkan sepanjang jalan Malioboro untuk berjualan baju, makanan, oleh-oleh, minuman dan masih banyak lagi. Tidak hanya itu saja, saat kalian berkunjung kesini pasti akan menjumpai banyak pedagang yang menjual baju batik di sepanjang jalan Malioboro.

Seperti halnya dengan usaha Bu Amik yang ikut memanfaatkan tempat tersebut untuk mencari nafkah dengan berjualan baju batik. Ia memulai usaha berjualan pada tahun 2017. Berawal dari dirinya membantu dan menemani sang kakak dalam berjualan kurang lebih selama 10 tahun. Memang, usaha ini awalnya milik kakaknya tetapi karena sang kakak sudah lanjut usia akhirnya dilanjutkan olehnya.

Ia mengatakan bahwa dirinya setiap hari berjualan dan membuka tempat usahanya dari pukul 9 pagi sampai pukul 8 atau 9 malam tergantung kondisi Malioboro ramai atau sepi pengunjung.

"Dengan berjualan baju batik kayak gini saya mampu membantu melestarikan warisan budaya agar tidak punah dan dapat mengenalkan baju batik kepada semua orang, mbak" ujarnya.

Ia juga menjelaskan pada waktu dulu masih banyak orang yang jarang menggunakan baju batik. Bahkan baju batik pada saat itu hanya digunakan pada saat acara formal seperti datang ke acara pernikahan, menghadiri rapat atau menghadiri acara lainnya.

dokpri
dokpri

Bu Amik berjualan batik dari mulai ukuran untuk anak yang masih kecil hingga untuk orang dewasa. Sekarang, baju batik sangat banyak sekali bentuk, motif dan warnanya. "Memang disengaja dibuat seperti itu agar semua orang bisa memakainya dan bisa dipakai pada waktu apa pun, kalau tidak mengikuti perkembangan jaman bisa enggak laku mbak dagangan ini" ujarnya.

Pada saat itu Bu Amik pernah mencoba memasarkan  barang dagangannya melalui social media. Namun, hasilnya tak banyak yang terjual, dan akhirnya memilih untuk tidak melanjutkan jualannya melalui Online. Ia lebih memfokuskan jualan seperti biasanya. Menurutnya, karena baju yang  dijual lebih bersifat oleh-oleh dari destinasi wisata dan biasanya yang membeli kebanyakan wisatawan dari luar Jogja.

Bu Amik juga mengatakan bahwa penjualan baju setiap harinya terjual minimal 10 potong baju di hari biasa, bahkan jika hari libur tiba ia bisa menjual dagangannya berkali-kali lipat dari hari biasanya. Harga baju yang dijual bervariasi dari mulai 30 ribu hingga 100 ribu. Tidak hanya berjualan baju batik saja tetapi juga menjual daster, baju pantai, kemeja, blazer, celana dan masih banyak lagi.

Pendapatannya juga bisa dibilang lumayan karena perhari mendapatkan ratusan ribu tetapi jika hari liburan tiba ia bisa mendapatkan keuntungan hingga jutaan rupiah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN