Mohon tunggu...
Wahyuni Susilowati
Wahyuni Susilowati Mohon Tunggu... Penulis - Penulis, Jurnalis Independen

pengembaraan raga, penjelajahan jiwa, perjuangan menggali makna melalui rangkaian kata .... https://www.youtube.com/c/WahyuniSusilowatiPro

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Hangatnya Menu Ayam di Rumah Duka

22 September 2023   19:37 Diperbarui: 22 September 2023   19:46 76
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Tentang membesarkan hati keluarga yang tengah berduka (doc.Harakah.id, Timolina Freepik/ed. WS)

Kehadiran Izroil yang mustahil dihindari

Sholat Subuh baru tuntas didirikan, matahari pun sama sekali belum membagi sinarnya, saat kumandang pengeras mesjid menghantarkan berita duka berpulangnya seorang tetangga. Usia sepuh dan penyakit yang diderita adalah syariat penghantar ajal kali ini.

Sakit, usia, atau berbagai musibah apapun yang melatar-belakangi berpulangnya setiap makhluk bernyawa sebenarnya hanya sekedar 'basabasi' duniawi pemuas logika para manusia yang selalu sibuk mencari alasan atau penyebab atas segala peristiwa dalam kehidupan mereka. Hakekatnya Izroil, sang Malaikat Pencabut Nyawa, hanya menjalankan tugas secara akurat sesuai deskripsi yang diberikan.

Baca juga: Menjadi

Innalillahi wa inna ilaihi rooji'uun, sesungguhnya kami milik Allah dan hanya kepadaNya kami akan kembali ...

Takziah untuk membesarkan hati 

Setelah menyudahi sholat dan zikir, muamalah pagi pun diawali dengan bergegas memburu rumah seorang tetangga yang suaminya berpulang dinihari tadi untuk bertakziah

Para bapak yang sudah menyampaikan belasungkawa nampak berkumpul sembari berbincang di jalanan depan rumah mendiang. Pelayat masih terus berdatangan, bergiliran masuk menyalami, para ibu bahkan memeluk sang istri yang tengah berduka, dan semua mengungkapkan harapan yang serupa. Semoga sabar, semoga ikhlas, semoga mendiang kembali ke haribaan Sang Khalik dengan husnul khatimah.

Harapan itu terlontar dengan sadar diri bahwa hanya soal waktu saja setiap diri akan mendapat giliran dikunjungi Izroil. Lintas usia, lintas status sosial, lintas keyakinan, dan lintas segala perbedaan yang ada di semesta raya. 

Anjuran menjenguk orang sakit dan melayat sanak kerabat sasarannya memang mengetuk kesadaran agar tak berpusing di arena hedonitas duniawi sampai lupa menabung amal saleh untuk bekal mengarungi Padang Mahsyar agar lulus hisab lalu mendapat tiket masuk surga.

Hangatnya saat berbagi ...

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun