Mohon tunggu...
Wahyuni Susilowati
Wahyuni Susilowati Mohon Tunggu... Penulis, Jurnalis Independen

pengembaraan raga, penjelajahan jiwa, perjuangan menggali makna melalui rangkaian kata .... https://web.facebook.com/wahyuni.susilowati

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Mengudara dengan Pesawat Tua Bravo Selepas Wawancara

11 April 2021   18:31 Diperbarui: 11 April 2021   18:37 75 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengudara dengan Pesawat Tua Bravo Selepas Wawancara
(Searah jarum jam) sesaat sebelum lepas landas bersama Marsma (Purn) Norman Lubis, dashboard kokpit tua, dan Bravo AS 202/18A3 yang bersejarah (dok. Wahyuni Susilowati/ed.WS)18

Barangkali ada yang familiar dengan foto dokumentasi pribadi di atas karena salah satu di antaranya memang pernah wara-wiri di layar berbagai media elektronik maupun media cetak di akhir September tahun 2012 terkait dengan pemberitaan mengenai musibah meledaknya sebuah pesawat saat tengah melakukan akrobat udara di ajang Bandung Air Show tahun itu yang menewaskan pilotnya, Marsekal Madya TNI (Purn) dr Norman T Lubis, SpM.

Saya sungguh beruntung untuk perdana dan mungkin terakhir kalinya pernah mencicipi sensasi menumpang pesawat tipe mesin tunggal berkapasitas dua sampai tiga penumpang itu yang dikemudikan oleh Bang Norman, panggilan akrab perwira berbintang empat tersebut di kalangan terdekatnya. Momen yang tak terlupakan sampai saat ini.   

Pertama kali bertemu dengan Bang Norman, yang merupakan salah seorang senior perintis Resimen Mahasiswa Mahawarman Batalyon II Universitas Padjadjaran (Unpad), pada bulan Juli 2011 dalam rangka wawancara untuk penulisan buku pertama saya 'Patriotisme & Dinamika Resimen Kampus'. 

Saat itu saya ditemani Purti Amalia dan Rudi Oscar, pagi-pagi sekali kami sudah berada di hanggar Lanud Husein Sastranegara (Bandung). Bang Norman memang terkenal sangat disiplin untuk urusan waktu, terlambat sedikit saja maka peluang emas mewawancarai sosok flamboyan dan inspiratif yang penuh dedikasi pada tugasnya bisa menguap begitu saja. 

Pada sesi wawancara Bang Norman bercerita banyak tentang peran serta anggota Menwa Mahawarman membela negara dalam konflik Indonesia-Malaysia tahun 1962-1966 yang dikenal sebagai Operasi Dwikora di era pemerintahan Presiden Sukarno.

Semua percakapan berlangsung padat, informatif, dan cepat karena Bang Norman pagi itu punya agenda untuk menerbangkan pesawat Bravo AS 202. Begitulah, sambil lalu beliau menawari barangkali ada yang mau ikut terbang. Purti dan Rudi menggeleng, sementara saya langsung menyambut antusias.

Setelah komunikasi singkat dengan petugas menara pengawas, pesawat perlahan bergerak maju menyusuri landasan sampai ke area yang menyerupai zebra cross lalu berbelok seratus delapan puluh derajat balik ke rute semula dengan kecepatan kian tinggi... blash! Kami pun take off.

Jalanan ramai, pemukiman nan padat, sungai, dan gunung kian mengecil bak negeri liliput. Mata pun beralih-alih dari hamparan tipis awan di langit biru, panorama nun jauh di bawah sana dan tertambat pada panel dashboard tua-lecek di hadapan kami.

Seorang teman pernah bilang, banyak pesawat di Indonesia -termasuk milik TNI/AU- yang sudah tidak layak terbang lagi. AS-202/18A3 yang kini kami tumpangi adalah satu dari 170 unit pesawat Bravo generasi awal yang dibuat oleh perusahaan Flug- und Fahrzeugwerke Altenrhein (Swiss) bekerjasama dengan Savoia-Marchett (Italia) dan bisa dibilang sudah ketinggalan jaman. Perlu pilot dengan jam terbang plus kecakapan mengemudi yang tinggi untuk menerbangkannya. Bang Norman jelas punya keduanya.

Saya sempat agak mual karena faktor perubahan tekanan udara di ketinggian, keringat pun bercucuran seiring kian garangnya sinar matahari yang menerobos masuk lewat kanopi di atas kepala, namun selebihnya melayang di cakrawala selama sekitar duapuluh menitan itu menyisakan perasaan sangat nyaman di hati. Apalagi saat kami mendarat kembali, Bang Norman menguak kanopi dan angin berhembus menerpakan kesegaran sampai perlahan pesawat berhenti sempurna di landasan.

Belakangan temanku berkomentar, "Gile lu, nekad banget mau terbang dengan pesawat penuh resiko begitu!" Hehehe, habis kapan lagi saya dapat tawaran mengasyikkan begitu? Rugi banget kalau dilewatkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN