Mohon tunggu...
Sabilla Fauzi
Sabilla Fauzi Mohon Tunggu... 21 years old student.

-

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Buang Depresi Jauh-jauh, Gimana Ya Caranya?

26 Februari 2020   12:15 Diperbarui: 26 Februari 2020   14:00 70 1 1 Mohon Tunggu...

Dari segi usia, semua orang bisa ngerasain yang namanya capek secara mental. Tapi, di masa remaja, terjadi peralihan dari masa kanak-kanak ke dewasa, entah mengapa itu rasanya emang berat juga meeeen.

Selain karena kebawa sama hormon, apalagi masa SMP yang serba-serbi baru tau dan baru ngerasain, juga bisa karena bawaan sekitar. Dulu mungkin kebiasaan di SD cuma main jajan, beban tugas di rumah gak sebanyak sekarang. 

Namuuun, setelah masuk ke SMP, mulai yang namanya konflik emosional, karena proses sosialisasi udah meningkat dan remaja adalah masa peralihan yang kadang beberapa orang masih bingung gimana caranya menghadapi masa-masa krisis untuk pertama kali.

Kehidupan pribadi otomatis lebih banyak terjadi di sekolah, pergaulan dengan teman-teman pun lebih banyak terjadi di sekolah, belum lagi orang tua yang sibuk kerja. Semua itu bisa jadi kombinasi yang sempurna ketika kita capek dan akhirnya keadaan jadi serba salah. 

Mau curhat ke orang tua, belum tentu semua bisa diceritain dan dimengerti, mau curhat ke orang tua yang ngerti pun belum tentu waktu orang tua bisa selalu didedikasikan untuk denger curhatan, nyari temen yang bisa dipercaya pun nggak mudah.

Daaan, kadang ketika gejala depresi mulai keliatan, seseorang bingung mau ngapain. Gak sedikit yang kadang memilih untuk nyaktin diri sendiri karena rasanya sangaaat membutuhkan peralihan dari rasa sakit di dalam hati. Karena, sakit secara fisik masih bisa diobati, sedangkan sakit di dalam hati itu ngobatinnya gak tau pake apa. Tapi tetep aja, dua-duanya harus dihindari.

Orang tua juga gak selamanya bisa menyadari perubahan di dalam diri anak-anaknya. Di rumah ketawa-ketiwi, tapi pas udah di kamar, punya dunia sendiri dan mikir kemana-mana. Ya masalah hidup dan sebagainya.

Gejala-gejala itu bisa loh diobati sebelum akhirnya parah dan berakhir buruk. Nah intip yuk beberapa tips yang bisa kita lakuin untuk meminimalisir depresi dan stress:

Tidur cukup

Kurang waktu tidur juga sebenernya bisa ngaruh ke mood dan ini terbukti pada beberapa orang, rasanya jadi gampang bete, gampang marah, dan sebagainya. 

Sebisa mungkin untuk tidur sekurang-kurangnya 4 jam, atau maksimal 8 jam. Meskipun susah tidur karena pikiran selalu mengganggu, tapi dengan mencoba rileks dan sugesti positif, pasti tidur akan terasa lebih mudah.

Olahraga

Saat olahrga, tubuh kita fokus untuk beraktivitas dan berkeringat. Itu yang bisa mengalihkan pikiran kita ke hal-hal lain. Selain itu, dampak positifnya kan tubuh kita akan jadi lebih sehat. Saat malam hari, ketika tubuh merasa lelah, pun akan lebih mudah bagi kita untuk jatuh tertidur.

Pergi ke luar

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x