syarifuddin abdullah
syarifuddin abdullah Pegawai dan dagang

Ya Allah, anugerahilah kami kesehatan dan niat ikhlas untuk membagi kebaikan

Selanjutnya

Tutup

Wisata highlight

Dari Boyolali ke Magelang Menelusuri Lereng Merbabu

20 Maret 2017   12:26 Diperbarui: 20 Maret 2017   16:34 497 3 2
Dari Boyolali ke Magelang Menelusuri Lereng Merbabu
Sumber foto: arsip pribadi. Suasana Gunung Merapi dari arah barat pada 19 Maret 2017.

Di Google Map, antara Kota Boyolali ke selatan menuju Ketep, Magelang berjarak sekitar 37 km, yang dapat ditempuh sekitar 1 jam 15 menit. Awalnya, dari kota Boyolali sampai Cepogo,  jalanan relatif lurus dan terus menanjak. Kendaraan bisa dipacu dengan kecepatan 50-60 km per jam, karena relatif sepi.

Namun memasuki wilayah lereng selatan Gunung Merbabu, yang melintang meliuk-liuk dari arah timur ke barat, pada ruas antara Cepogo dan Ketep, semua jalanan berliku-liku, menunrun-menanjak, sempit dan sudah banyak yang rusak. Kecepatan kendaraan hanya sekitar 30-40 km per jam.

Sepanjang perjalanan, sejauh mata memandang adalah hijau pegunungan. Saya perhatikan, di lereng selatan Merbabu banyak sekali tanda “rawan longsor”. Beberapa di antaranya sedang dibersihkan tanah longsorannya. Dan buat saya, secara umum, udara cukup dingin. Kebetulan sedang hujan.

Sambil menyetir, saya menengok ke peta, posisi saya ternyata berada di antara Gunung Merbabu dan Gunung Merapi. Artinya, jalur dari Boyolali menuju Ketep itu melintasi lereng antara selatan Gunung Merbabu dan bagian utara Gunung Merapi.

Saya sempat mampir di Selo Pass, tidak jauh dari pertigaan yang yang menjadi titik simpul tiga jalur: Boyolali-Ketep; Ketep-Blabak Magelang dan Ketep-Saltiga. Selo Pass adalah obyek wisata permanen, yang salah satu keistimewaannya adalah menawarkan view yang ibarat sekali layar terkembang dua pulau terlampaui, menyaksikan dua puncak sekaligus: puncak Merapi dan puncak Merbabu. Saya juga baru menyadari bahwa Merbabu lebih tinggi dari Merapi, walapun Merapi tampak lebih galak dan sangar.

Ketika bergeser sedikit ke arah utara, menyusuri lereng barat Gunung Merbabu yang menuju Salatiga, ke arah barat ada sesuatu yang menggoda mata. Saya mampir di pinggir jalan akses Salatiga-Ketep Magelang, masih di lereng barat Merbabu, menyaksikan pemandangan yang luar biasa cantik: gunung kembar Sindoro-Sumbing di Temanggung, masih terpancang kokoh kuat, dan di bawahnya terbentang kota Magelang.

Sumber foto: arsip pribadi. Pemandangan Gunung Kembar Sindoro-Sumbing, foto diambil dari arah timur di lereng Gunung Merbabu, 19 Maret 2017.
Sumber foto: arsip pribadi. Pemandangan Gunung Kembar Sindoro-Sumbing, foto diambil dari arah timur di lereng Gunung Merbabu, 19 Maret 2017.

Di pagi hari Ahad, 19 Maret 2017 itu, sekitar jam 08.00 WIB, udara cukup cerah. Hanya puncak Merapi masih tertutupi awan. Namun dari jauh, dari arah barat Merapi, terlihat jelas garis-garis yang meliuk-liuk dari puncak ke lereng, umumnya ke arah selatan, yang tampak seperti urat pada punggung tangan.

Mungkin garis-garis itulah yang menjadi jalur peluberan lahar, bila sesekali Sang Merapi menyapa dengan apinya penduduk di wilayah Yogyakarta dan sekitarnya. Ketika perhatian warga tersedot dari keindahan alam ke wedhus gembel dan lahar panas yang dari jauh tampak seperti lidah api yang menjulur-julur, dan semua penduduk sekitar terpaksa diungsikan. Subhanallah.

Syarifuddin Abdullah | Senin, 20 Maret 2017 /22 Jumadil-akhir 1438H.