Mohon tunggu...
Rizqi Maulana
Rizqi Maulana Mohon Tunggu... Belajar mengubah rangkaian pikiran menjadi kata-kata

I talk (to myself) a lot

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

"Minari": Perjuangan Keluarga Imigran dalam Mewujudkan Mimpi dan Mempertahankan Keluarga

5 Mei 2021   12:30 Diperbarui: 5 Mei 2021   12:38 235 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Minari": Perjuangan Keluarga Imigran dalam Mewujudkan Mimpi dan Mempertahankan Keluarga
sumber: imdb / via detikHOT

Sebuah film tentang keluarga Korea Selatan-Amerika Serikat berjudul Minari menjadi perbincangan di internet sejak tahun 2020. Film yang dirilis tahun 2020 lalu, akhirnya tayang di Indonesia pada April 2021 dan saya langsung menonton film ini setelah melihat sedikit ulasan di internet. Datang dengan ekspektasi yang cukup tinggi, saya pulang dengan perasaan hangat dan tidak ada rasa kecewa. Minari berhasil menunjukkan dengan sederhana gambaran tentang permasalahan keluarga imigran dari beberapa sisi.

Film ini bercerita tentang sebuah keluarga Korea-Amerika yang pindah ke daerah sepi di salah satu negara bagian dengan maksud membangun bisnis pertanian agar bisa terlepas dari pekerjaan sebagai chicken sexer. Jacob Yi (Steven Yeun), sang istri, Monica Yi (Han Yeri), serta dua anaknya Anne dan David harus pergi ke daerah pinggiran yang jauh dari amenities kota, seperti rumah sakit, gererja, dan tempat bermain. Di sinilah perjalanan mereka bermula. Sepanjang film, kita akan disuguhkan dengan dinamika dan permasalahan keluarga.

Singkatnya

Banyak ulasan yang menyebutkan bahwa Minari adalah sebuah film yang menghangatkan hati dan membuat penontonnya tersentuh oleh perjalanan para anggota keluarga. Saya pun setuju. Meski film ini bisa dibilang cukup lambat, rasa bosan tidak sama sekali hadir. Pengembangan cerita yang lambat dan tidak terburu-buru ini membuat kita masuk lebih dalam ke akar dari masalah dan penyebab mereka berada di tempat itu. 

Bisa dibilang semua karakter utama di film ini mendapatkan porsi yang pas. Mungkin Anne masih belum terlihat memiliki masalah--atau mungkin saya lupa. Sang Ayah, Ibu, Nenek, dan Adiknya semua memiliki masalah dan konflik satu sama lain. Hanya Anne-lah yang konfliknya belum terlihat. Biar begitu, kita pun bisa mendalami kondisi Anne dan pasti akan bersimpati kepadanya. Hanya karena itu tidak terlihat secara eksplisit di film, kita harus menelaah lagi lebih lanjut.

Minari juga berhasil menunjukkan beberapa budaya Korea ke dalam film ini dengan baik. Mulai dari yang sudah umum, seperti menunjukkan makanan khas, hingga ramuan jamu untuk anak kecil yang dibawa dan diracik oleh sang nenek untuk David, cucu laki-lakinya. Selain itu, ada juga rasa bangga yang dimunculkan. Rasa bangga memiliki budaya Korea. Rasa bangga yang membuat Jacob Yi ingin bertani tanaman Korea untuk dijual dan dipasarkan ke toko-toko khas Korea Selatan. Rasa bangga yang disambut dengan sifat oportunis karena ini bisa menjadi lahan penghasil uang untuk mereka.

Secara keseluruhan, dengan irama film yang lambat, ada banyak hal yang berhasil tersampaikan tanpa membuat saya bosan dan duduk hingga akhir.

Pelajaran tentang keluarga

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, Jacob Yi ingin membangun bisnis pertanian sayur-mayur khas Korea di daerah yang ia pilih. Pilihan itu membuat masalah demi masalah bermunculan. Masalah antara dia dan sang istri. 

Perbedaan pendapat kerap terjadi dan perkelahian dan adu argumen pun mau tidak mau harus disaksikan oleh anak-anaknya. Baru pada satu bagian film, kita tahu apa alasan Jacob Yi melakukan hal tersebut. Alasan itulah yang membuat saya berpikir tentang satu hal yang dilupakan oleh dua pasangan ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x