Mohon tunggu...
ryna siahaan
ryna siahaan Mohon Tunggu... pekerja

bekerja di bidang komunikasi pertanian tetapi tertarik dengan berwisata

Selanjutnya

Tutup

Birokrasi Pilihan

Jalan-jalan Murah di Jakarta (Part 2)

27 Oktober 2017   14:58 Diperbarui: 27 Oktober 2017   15:07 0 2 1 Mohon Tunggu...
Jalan-jalan Murah di Jakarta (Part 2)
Museum MH. Thamrin

Pagi itu dengan naik KRL kami memantapkan diri untuk mengunjungi 3 musem dan 2 taman di Jakarta. Berbekal info dari internet, kami turun di St.CIkini lalu berjalan kaki sekitar 30 Menit menuju Museum MH.Thamrin. Dengan menyusuri jalan di samping sungai dan masuk ke daerah tempat tinggal akhirnya sampailah di museum tersebut. Museumnya terawat hanya sepi pengunjung, mungkin karena letaknya yang tidak strategis karena jalan masuk dari pasar dan koleksinya pun tidak banyak. Berdasarkan obrolan dengan penjaga museum, pengunjung hanya mencapai sekitar 15-20 per hari, bahkan terkadang tidak ada sama sekali. 

Oleh karena itu, disaat kami selesai mengisi buku tamu, kami sempat diminta berfoto dengan alasan untuk laporan kepada atasan. Ada quote yang menarin yang terpajang di museum tersebut, yaitu "Setiap Pemerintah harus mendekati kemauan rakyat. Inilah sepatutnya dan harus menjadi dasar untuk memerintah. Pemerintah yang tidak memperdulikan kemauan rakyat tidak akan bisa mengambil aturan yang sesuai dengan perasaan rakyat".

Selanjutkan kami berjalan kaki (lagi) ke Museum Sumpah Pemuda yang ditempuh selama 30 menit. Rutenya tidak semembingungkan dibandingkan dari museum sebelumnya. Mungkin karena sedang hari mengunjungi museum, disana lebih ramai oleh anak sekolah. Banyak quote yang dipajang dan juga peran pemuda dalam kemerdekaan. Museum ini sangat baik jika dikunjungi sehingga kita lebih memaknai sejarah bangsa. Kondisi museum baik, hanya di bagian belakang yang berisi tentang pramuka yang tampak tidak terawat seperti koleksi di gedung utama.

Museum Sumpah Pemuda
Museum Sumpah Pemuda

2-59f2e228c226f9707c785612.jpg
2-59f2e228c226f9707c785612.jpg
Setelah berkunjung ke museum ini, entah mengapa saya merasa begitu terharu, mungkin karena politik di Indonesia saat ini sedang memanas, dan rasanya mengunjungi museum merupakan hal yang tepat sehingga tidak mudah terbawa oleh kepentingan tertentu. Memaknai kembali bagaimana kemerdekaan itu diperoleh bukan hanya perjuangan satu kelompok orang tetapi cita-cita bersama rakyat Indonesia.

Selepas dari sana, kami menaiki ojek online menuju museum terakhir: Museum Perumusan Naskah Proklamasi yang letaknya di Menteng, dekat dengan Taman Suropati. Museum ini ada 2 lantai, lantai pertama berisi meja, kursi, mesin tik, piano, dan juga foto tokoh-tokoh BPUPKI yang diundang sebelum 17 Agustus 1945. Dilantai 2 terdapat beberapa gambar yang menceritakan masa-masa perang setelah kemerdekaan. Untuk adik saya yang masih duduk di kelas 3 SMP, berkunjungnya dia ke museum ini dimanfaatkan untuk semakin mengingatkan pelajaran sejarah. Oh ya, sudah disediakan pula tab yang menanyangkan dokumentasi dari mulai malam perumusan kemerdekaan hingga saat kemerdekaan di nyatakan.

4-59f2e499b3f5ca63fa17e255.jpg
4-59f2e499b3f5ca63fa17e255.jpg
Setelah itu kami jalan kaki sekaligus beristirahat di Taman Suropati, sebagai orang Bogor saya sudah 3 kali ke tempat ini. Taman ini selalu tampak bersih dan asri, banyak juga warga dan komunitas yang berkumpul disini. Lalu kami melanjutkan perjalanan ke Taman Situlembang yang jaraknya hanya sekitar 10-15 menit berjalan kaki. Disini ada danau dan banyak orang yang memancing yang ternyata sudah tersedia fasilitasnya. Ada juga beberapa permainan untuk anak-anak. Akhirnya kami melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki (kembali) ke St.Cikini dengan info dari internet.

Ternyata kami masih bisa hemat jalan-jalan di Jakarta tergantung dari lokasi yang dituju. Jakarta memiliki begitu banyak museum, dengan tiket masuk yang murah dan juga ternyata kami mampu berjalan kaki sejauh itu. Yah, ini juga salah satu alasan karena salah satu artikel di koran yang menyatakan bangsa Indonesia termasuk malas berjalan kaki. Tapi terlepas dari itu semua, mari kita kunjungi tempat-tempat wisata lainnya di Jakarta selain, mall, dufan, dan tmii.