Mohon tunggu...
Ryan Maulana Husen
Ryan Maulana Husen Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Ilmu Komunikasi UNIDA Gontor

Lebih baik bersuara lewat goresan (ketikan) kata dari pada berbusa setiap saat tanpa makna.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Mengungkap Rahasia: Belajar Bahasa ala Santri Gontor

6 Desember 2021   13:00 Diperbarui: 6 Desember 2021   13:07 180 9 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pondok Modern Darussalam Gontor. (sumber: unida.gontor.ac.id)

Orang yang takut salah dalam belajar, itu sikap yang salah. Maka jangan takut salah dalam belajar. Harus berlatih dengan tidak takut salah. Ini kunci maju. – KH. Imam Zarkasyi

Bahasa merupakan mahkota pondok, ucap bagian penggerak bahasa di rayon-rayon saat mengumpulkan anggotanya suatu waktu. Gontor dengan bahasanya, ibarat sepasang pengantin yang tidak bisa dipisahkan.

Merupakan hal yang wajar apabila kita melihat santri Gontor menguasai bahasa arab dan inggris, lalu apa saja rahasia mereka? Berikut adalah faktor para santri Gontor dapat menguasai bahasanya versi pengalaman penulis pribadi.

Sebagai santri Gontor tahun pertama, kita semua akan bertanya-tanya tentang arti bahasa yang sering digaungkan oleh pengurus rayon, misalnya ijtima’.

Saat pertama kali mendengar kata '' ijtima’ '' benak kita belum mengenali kosa kata tersebut.

Misalnya saat mudabbir (Pengurus rayon) menginstruksikan anggotanya untuk berkumpul, pasti kalimat yang digaungkan pertama kali oleh mereka adalah ijtima’.

Keesokan harinya, seorang ustadz mengarahkan anggota kelasnya untuk hadir mengadakan muwajjah (Belajar malam) pasti ustadz tersebut akan mengucapkan kata yang sama yaitu ijtima’.

Kemudian saat di kamar ketua kamar yaitu teman sendiri pun mengatakan hal yang sama ketika ingin mengumpulkan anggota kamarnya , kata tersebut tidak lain dan tidak bukan adalah '' ijtima’ '' yang diucapkan oleh mudabbir-nya sendiri.

Begitu seterusnya, sehingga terjadi keseinambungan antara satu dengan yang lainnya, lalu secara tidak sadar otak kita merekam sehingga menciptakan kosa kata baru dalam memori kita, bahkan tidak jarang santri Gontor lupa dengan kosa kata aslinya (bahasa indonesia) atau keceplosan menggunakan bahasa arab saat berbicara dengan siapapun, karena sudah terbiasa menggunakan bahasa arab dalam bahasa sehari-harinya. Hal ini dalam ilmu psikologi disebut dengan Long Term Memory.

Long term memory sebagian besarnya terjadi di luar kesadaran kita, tetapi dapat dipanggil ke dalam memori kerja untuk digunakan bila diperlukan (recall).

Contoh sederhananya adalah kita akan lebih mudah mengingat peristiwa penting seperti pertemuan kita dengan cinta pertama dengan kejelasan dan detail yang jauh lebih besar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bahasa Selengkapnya
Lihat Bahasa Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan