Mohon tunggu...
Rustian Al Ansori
Rustian Al Ansori Mohon Tunggu... Administrasi - Menulis kehidupan, Menghidupkan tulisan

Pernah bekerja di lembaga penyiaran, berdomisili di Sungailiat (Bangka Belitung)

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Kopi yang Tertunda

21 November 2022   23:17 Diperbarui: 21 November 2022   23:26 109
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Kopi yang tidak sempat kuhabiskan dibiarkan dingin bersama ernbun yang bertaburan
Telah hilang kehangatan ditengah sepi malam yang mulai gaduh setelah kesepian
Kembali kutemani secangkir kopi hingga malam benar-benar sepi
Kubiatkan mslam ini kita berjalan sendiri-sendiri

Telah kuhabiskan secangkir kopi yang tertunda dengan sejuta tanya
Semoga tidak bercampur dengan guna-guna malam yang menggoda
Tercium bertebaran asap ganja
Malam senakin tidak terjaga

Langit malam ditemani setengah potong bulan
Bersamaan perempuan kehilangan pasangan
Sementara bintang ditemani banyak teman
Bertabur biar tak beraturan

Mata masih enggan terpejam
Mengenang kembali arwah kopi yang baru dihabiskan
Semskin banyak perempuan kehilangan pasangan
Setelah cinta dihabiskan

Sungailiat, 21 Novenber 2022

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun