Mohon tunggu...
Rustian Al Ansori
Rustian Al Ansori Mohon Tunggu... Menulis

Pernah bekerja di lembaga penyiaran, berdomisili di Sungailiat (Bangka Belitung)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Perang Ketupat Adat di Tempilang, Bangka Barat yang Belum Hilang

21 April 2020   11:46 Diperbarui: 21 April 2020   11:49 69 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perang Ketupat Adat di Tempilang, Bangka Barat yang Belum Hilang
Perang Ketupat yang digelar beberapa tshun lalu di pantai Pasir Kuning, Tempilang, kabupaten Bangka Barat (dokpri)

Ritual adat Perang Ketupat di desa Tempilang, Bangka Barat yang digelar setiap menjelang bulan Ramadhan belum hilang. Hanya saja karena situasi dan kondisi pandemi Corona adat Perang Ketupat dilaksanakan untuk tahun ini. Resiko penularan Corona sangat besar bila tetap digelar karena akan berkumpul ribuan orang untuk menyaksikan.

Pelaksanaan Perang Ketupat setiap tahun berlangsung di pantai Pasir Kuning, desa Tempilang, kabupaten Bangka Barat, provinnsi kepulauan Bangka Belitung. Selama ini adat Perang Ketupat telah menyedot banyak perhatian dan memikat wisatawsn lokal, wisatawan nasional maupun dari luar negeri.

Masyarakat Tempilang telah mengindahkan himbauan Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Erzaldi Rosman agar tidak menggelar ritual adat Perang Ketupat sehubungan memutus mata rantai penularan Covid-19. 

Tidak hanya adat Perang Ketupat, tradisi lainnya menjelang Ramadhan di Bangka Belitung dalam upaya mencegah berkumpulnya banyak orang juga tidak dilaksanakan tahun ini seperti adat Ruahan yang hampir seluruh desa di Bangka menggelar adat ini dan adat Mandi Belimau di desa Kimak, kecamatan Merawang, kabupaten Bangka.

Saya membuka kembali album lama koleksi saya yang masih mendokumentasikan foto adat Perang Ketupat beberapa tahun silam. Dari foto itu tergambar bahwa perayaan adat Perang Ketupat di gelar bak lebaran. Ribuan orang tumpah ruah di desa Tempilang. 

Tidak hanya ingin melihat Perang Ketupat di pantai Pasir Kuning namun juga  bersilaturahmi mengunjungi rumah warga baik saudara, teman maupun yang baru dikenal, mereka membukakan pintu rumahnya untuk menjamu dengan aneka makanan khas desa setempat. Ada Ketupat, Lepat dan betbagai penganan lainnya.

Ritual adat Perang Ketupat dipimpin seirang dukun (dokpri)
Ritual adat Perang Ketupat dipimpin seirang dukun (dokpri)
Ketika digelar Adat Perang Ketupat, pantai Pasir Kuning sesuai dengan namanya memiliki pasir pantai yang berwarna kekuning-kuningan dipadati ribuan massa. Patai yang unik dan memiliki ciri khas tersendiri. Telah menjadi daya tarik wisata. Saya sempat mengikuti ritual ini, sudah cukup lama. Walaupun sudah lama tapi tetap diingat karena telah menjadi refrensi budaya bagi saya. Ada apa sebenarnya dengan Perang Ketupat? 

Perang Ketupat yang digelar setiap hari minggu terakhir sebelum memasuki bulan Ramadhan. Berarti kalau jadi digelar dilaksanakan hari Minggu, 19 April 2020 lalu. Setiap tahun pelaksanaannya di desa Tempilang selalu ramai dengan pengunjung yang datang dari berbagai tempat di pulau Bangka. Kemacetanpun tidak bisa dihindari.

Gelaran Perang Ketupat merupakan puncak dari ritual. Massa yang hadir saling melakukan aksi lempar-lemparan ketupas. Kalau kena bagian tubuh terasa lumayan sakit. Saya tidak tahu apakah pelaksanaan satu tahun terakhir ini ketupat sebagai peluru lemparan masih dipergunaksn atau tifak? Tapi itulah kenyataan yang telah berlangsung lama, yakni peluru yang dipergunakan dalam perang Ketupat adalah Ketupat. Bila tidak menggunakan ketupat namanya bukan perang ketupat lagi.

Sebelum di lakukan lemparan ketupat digelar berbagai tari tradisi, pencak silat dan lain-lain. Setelah dukun memimpin ritual menyampaikan doa dihadapannya tampak beberapa sesaji. Sebagian sesaji ada yang di hanyutkan  ke laut. Di larung atau tidaknya sesaji ke laut tergantung permintaan penguasa alam gaib ketika berkomunikasi dengan dukun pada malam hari sebelum di gelar Perang Ketupat. 

Tari-tarian di gelar dalam adat Perang Ketupat (dokpri)
Tari-tarian di gelar dalam adat Perang Ketupat (dokpri)
Keutamaan Perang Ketupat itu terjadi pada malam hari yakni malam minggu sebelum digelarnya acara di pantai Pasir Kuning. Sebelum menggelar acara tersebut dukun berpuasa tetlebih dahulu selama sepekan. Puasanya tidak hanya tidak makan dan minum, juga tidak berhubungan sek sebagai suami istri. Sakralnya acara malam hari itu berlangsung digugusan batu granit yang ada di pantai Pasir Kuning. Kental dengan suasana mistis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x