Mohon tunggu...
Rusman
Rusman Mohon Tunggu... Libang Pepadi Kab. Tuban - Pemerhati budaya - Praktisi SambangPramitra
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

"Hidupmu terasa LEBIH INDAH jika kau hiasi dengan BUAH KARYA untuk sesama". Penulis juga aktif sebagai litbang Pepadi Kab. Tuban dan aktivis SambangPramitra.

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana

Rusman: Wayang, Asmara di Atas Gelombang (1)

6 Februari 2019   00:48 Diperbarui: 28 Februari 2019   04:54 0 0 0 Mohon Tunggu...
Rusman: Wayang, Asmara di Atas Gelombang (1)
dokpri

Cukup lama tangan Raden Palasara menempel di punggung Dewi Lara Amis.

Kedua tangan sang pekik bergetar keras seolah-olah ada aliran magnet yang menjalar ke punggung sang dewi.

Tiba-tiba dari kedua telapak tangan Raden Palasara keluar cairan lembut seperti minyak yang berbahu harum.

Semakin lama semakin banyak dan sekujur punggung serta pakaian sang dewi basah kuyub oleh cairan tersebut.

Sejenak lelaki muda itu menghentikan kegiatannya dan dengan suara lembut pula ia bertanya kepada wanita di depannya.

"Maaf tuan putri, mungkin sedikit melelahkan. Tapi itu yang harus aku lakukan demi kesembuhan tuan putri sendiri."

"Baik raden, aku mengerti. Selanjutnya aku harus bagaimana raden?"

"Tenanglah tuan putri, setelah istirahat sejenak nanti kita lakukan hal yang sama. Tapi kali ini saya harus melakukan ganti dari arah depan."

Begitulah kembali Raden Palasara meneruskan usahanya untuk menyembuhkan Dewi Lara Amis.

Dua anak manusia yang berbeda jenis kini sedang berhadapan.

Seperti yang dilakukannya tadi, kali inipun kedua tangan itu dia julurkan ke depan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x