Mohon tunggu...
Rusni
Rusni Mohon Tunggu...

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Anakku, Pengorbananku

7 Juli 2018   10:03 Diperbarui: 7 Juli 2018   23:10 0 2 0 Mohon Tunggu...

Salah satu tujuan pernikahan adalah menghasilkan keturunan. Itulah yang selalu dinanti oleh pasangan-pasangan yang sudah menikah. Jika mengetahui sudah hamil, maka bertambahlah sukacita dalam keluarga baru itu.

Wanita hamil pasti mengalami perubahan hormon. Dan akan ada banyak hal yang berubah. Mulai dari selera makan yang kurang bahkan hilang, mood yang berubah-ubah, mual sedang atau parah, bahkan ada yang sampai harus bed rest

Rata-rata wanita mengalami masalah yang paling umum adalah di trimester pertama kehamilan. Dalam hal ini sangat diperlukan dukungan dan perhatian keluarga, khususnya suami. Sangat menyedihkan jika ada suami yang kurang respect atau menganggap perubahan-perubahan istrinya berlebihan atau dibuat-buat.

Setiap bulan, biasanya akan periksa ke dokter atau bidan. Berat badan naik dan makin hari makin susah gerak. Selain itu, suhu tubuh meningkat sehingga selalu kepanasan bahkan dalam ruangan yang notabene cukup sejuk. Biasanya di trimester ketiga akan mengalami gangguan tidur. Rasa was-was datang menghampiri, namun tetap berusaha tenang. Ahhh...betapa pengorbanan yang berat selama sembilan bulan kehamilan.

Normal atau Caesar?

Mungkin ada satu dua orang yang menginginkan lahiran dengan operasi caesar. Namun, kebanyakan ibu merindukan lahiran secara normal. Selain bertanya ke dokter atau bidan, para ibu akan mencari tahu kiat-kiat untuk lahiran normal. Mulai bertanya kepada ibu yang sudah perpengalaman, membaca buku, atau searching google. Jika sudah menjalani kehamilan di trimester ketiga ibu juga akan mencoba banyak hal. Mengikuti senam hamil, jalan pagi, berenang,  sampai naik turun tangga berkali-kali.

Lalu bagaimana jika akhirnya harus caesar padahal dari awal kehamilan tidak ada masalah dan semua kelihatan normal? Mau tidak mau ibu harus siap.  Keselamatan ibu dan anak adalah yang terutama. Jangan memaksakan diri. Sekali lagi, ibu harus berkorban demi kehadiran si kecil di dunia. Berkorban mengalami rasa sakit yang lebih, kehilangan darah lebih banyak dan pemulihan yang lebih lama.

Seberat dan sebesar apa perjuangan dan pengorbanan ibu saat melahirkan?

Jawabannya sangat berat dan sangat besar. Tidak ada pengorbanan yang lebih besar daripada  tindakan seseorang yang mengorbankan nyawaku demi nyawa orang lain. Dan itulah yang dilakukan setiap ibu. Ibu rela mengorbankan nyawanya demi kehadiran seorang anak di dunia ini. Kita tau bahwa banyak ibu yang kehilangan nyawa karena melahirkan. Baik secara normal maupun caesar. Sungguh tak terbayangkan besarnya pengorbanan ibu. Hal tersebut tak dapat kupahami dengan sungguh sampai akhirnya aku mengalaminya.

Dua tahun lalu, tepatnya bulan Mei 2016, saya melahirkan seorang putri cantik. Setelah hampir dua tahun kehadirannya kami tunggu. Betapa sukacitanya saya dan suami. Selama kehamilan saya semua baik-baik saja. Bahkan sampai seminggu sebelum kehadirannya. Perkiraan lahirnya sudah tiba bahkan hampir lewat, namun tidak ada kontraksi.

Akhirnya saya setuju untuk induksi di sebuah klinik bersalin dekat rumah. Awal induksi saya masih bisa menahannya, namun sampai hari kedua hanya sampai pembukaan kedua. Di hari kedua, induksi tahap berikutnya dilanjutkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x