Mohon tunggu...
Ruslan Jusuf
Ruslan Jusuf Mohon Tunggu... -

Suka membaca, menulis, travel, dan gemar kuliner tradisional

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Tragedi Kuta Reh, Bukti Kekejaman Belanda di Tanoh Alas

9 November 2013   13:18 Diperbarui: 24 Juni 2015   05:23 3265
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

[caption id="attachment_276921" align="aligncenter" width="560" caption="Tugu Peringatan Tragedi Kuta Reh (Sumber: Kompasiana.com)"] [/caption] JANGAN pernah lupakan. Itulah ungkapan paling pantas untuk mengenang pembantaian ratusan orang tak berdosa oleh pasukan Marechaussee Belanda di Kuta Reh, Aceh Tenggara. Hingga kini, aksi brutal dan biadab pasukan pimpinan Van Daalen, masih menyisakan luka mendalam. Hingga kini, tidak ada permintaan maaf dari pihak Belanda terkait aksi kejam pasukannya dimasa lalu terhadap masyarakat sipil di Kuta Reh. Walau, untuk pembantaian di Rawagede (Jawa Barat) dan tragedi Westerling (Sulawesi Selatan) , Pemerintah Belanda telah meminta maaf pada Indonesia.

Kejam dan biadab. Setelah pembantaian di Kuta Reh dilakukan, para Marechaussee berdiri berjejeran sambil foto bersama dengan ratusan tubuh tak bernyawa yang bergelimpangan. Pasukan ”peliharaan” Koningin Wilhelmina (Ratu Belanda saat itu) tersenyum dan bangga dengan ”aksi” mereka. Hanya seorang bocah yang luput dari aksi pembantaian (lihat foto). Itu mungkin karena pertimbangan usia. Tapi, pantaskah si bocah melihat orang tuanya dibunuh tepat di depan matanya? Sungguh aksi keji dan tidak berperikemanusiaan. Luar biasa biadab!

[caption id="attachment_276928" align="aligncenter" width="607" caption="Seorang Bocah Yang Luput Dari Pembantaian, Berada Disamping Marechaussee Yang Berdiri Dibawah (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]

1383976156293754866
1383976156293754866
[/caption]

Apa yang dilakukan oleh Marechaussee Belanda di tanoh Alas, dapat dikategorikan sebagai kejahatan genosida (genocide). Dalam Konvensi Genosida, Statuta Roma, Statuta ICTR (International Criminal Tribunal for Rwanda)dan ICTY (International Criminal Tribunal for the former Yugoslavia)memuat definisi yang sama atas genosida dengan menyatakan bahwa genosida berarti setiap dari perbuatan berikut yang dilakukan dengan tujuan untuk menghancurkan seluruhnya atau sebagian, suatu kelompok kebangsaan, etnis, ras atau keagamaan, dengan cara:

1.Membunuh anggota kelompok tersebut;

2.Menimbulkan luka  atau mental yang serius terhadap para anggota kelompok tersebut;

3.Secara sengaja menimbulkan kondisi kehidupan atas kelompok tersebut yang diperhitungkan akan menyebabkan kehancuran fisik secara keseluruhan atau untuk sebagian.

4.Memaksakan tindakan-tindakan yang dimaksud untuk mencegah kelahiran dalam kelompok tersebut; dan

5.Memindahkan secara paksa anak-anak dari kelompok itu kepada kelompok lain.

AWAL PEMBANTAIAN

”Setiap bangsa memiliki kekejamannya sendiri-sendiri,” (Goenawan Mohamad, Tempo, 1981)

Apa yang ditulis oleh sastrawan kawakan Indonesia, Goenawan Mohamad, pada catatan pinggir majalah Tempo tahun 1981, menjadi refleksi penting bagi kita. Seberapa biadabkah kekejaman suatu bangsa atau seberapa sadiskah kekejaman suatu bangsa? Apakah kita hanya memandang kekejaman tersebut sebagai suatu cerita belaka? Lantas, kita melupakannya begitu saja?

Pasca keberhasilan Belanda menjadikan Sulthan terakhir Aceh, Muhammad Daud Syah (1874 - 1903), sebagai tawanan hingga ia mangkat pada 6 Februari 1939 di Batavia (sekarang Jakarta), maka sejak saat itu, perlahan tapi pasti, satu per satu simbol perlawanan rakyat Aceh mulai tergerus. Perlawanan terakhir rakyat Aceh yang masih membuat Belanda kalang kabut dan harus bekerja ekstra keras untuk mengatasinya adalah pertempuran di region Tangse (Pidie) yang dipimpin oleh Teungku Chik Mayet di Tiro (salah seorang anak lelaki Teungku Chik di Tiro Muhammad Saman). Perlawanan ini berakhir pada 5 September 1910, setelah pasukan KNIL (Koninklijk Nederlands Indisch Leger) Belanda berhasil mengendus jejak Ulama Tiro ini dan mengakhiri hidupnya dengan tembakan.

Pembantaian di Kuta Reh bermula dari keinginan Gubernur Militer Belanda di Aceh, Joannes Benecditus Van Heutsz (1851-1924), yang hendak menguasai seluruh wilayah Aceh. Ia memerintahkan Letjen Gotfried Coenraad Ernst van Daalen (1863-1930) atau lebih dikenal Van Daalen untuk menggempur wilayah dataran tinggi Gayo dan Alas pada 1904. Kawasan ini relatif aman dan tidak terpengaruh oleh perang, hingga akhirnya Pasukan KNIL Belanda tiba.

Kedatangan kaphe Belanda ternyata tidak serta merta diterima oleh masyarakat kawasan ini. Pertempuran pun akhirnya meletus. Dengan alat persenjataan konvensional, sudah pasti, kolonial Belanda dapat dengan mudah mematahkan perlawanan. Kekuatan yang tak berimbang ini, kemudian dimanfaatkan untuk meneror penduduk pribumi agar berhenti melakukan pemberontakan dengan cara ”instan”. Salah satunya adalah pembantaian massal yang dilakukan pasukan Marechaussee Belanda di tanoh Alas (Kuta Reh), Aceh Tenggara.

Kebrutalan Marechaussee atau marsose itu berlanjut pada penyerangan-penyerangan selanjutnya ke berbagai daerah operasi di kawasan dataran tinggi Gayo dan Alas. Mereka menjadi pasukan yang di luar kendali dan bertindak beringas. Kebrutalan Marechaussee atau marsose itu berlanjut pada penyerangan-penyerangan selanjutnya ke berbagai daerah operasi di kawasan dataran tinggi Gayo dan Alas. Mereka menjadi pasukan yang di luar kendali dan bertindak beringas. Pasukan Marechaussee bahkan lebih ”menyukai” tebasan klewang untuk membantai masyarakat sipil, dibandingkan menggunakan senjata api.

Pembantaian yang dilakukan oleh pasukan Van Daalen dimulai pada 9 Maret 1904 dengan menyerang kampung Kela, sebuah daerah terpencil di Gayo Lues pada masa itu. Mulai dari kampung itulah penaklukan demi penaklukan dilakukan Van Daalen, dimulai dari benteng pasir pada 16 Maret 1904, Gemuyung pada 18, 19 dan 20 Maret 1904, Durin pada 22 Maret 1904, Badak pada 4 April 1904, Rikit Gaib pada 21 April 1904, Penosan pada 11 Mei 1904 dan Tampeng pada 18 Mei 1904.

Hampir seluruh isi benteng dimusnahkan serta yang tertawan dan luka-luka akhirnya ikut dibunuh. Pembantaian di Kuta Reh terjadi pada 14 Juni 1904. Kebrutalan ini menyebabkan 2.922 warga sipil merenggang nyawa, terdiri dari 1.773 laki-laki dan 1.149 perempuan. Tapi, menurut catatan Kempes dan Zentgraaff, masyarakat yang menjadi korban pembantaian itu mencapai 4.000 orang.

[caption id="attachment_276949" align="aligncenter" width="403" caption="Buku Karya Kempees (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]

13839770961851583311
13839770961851583311
[/caption]

FOTO-FOTO PEMBANTAIAN

[caption id="attachment_276925" align="aligncenter" width="639" caption="Pembantaian di Kuta Reh 1 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]

1383975996790719216
1383975996790719216
[/caption]

[caption id="attachment_276931" align="aligncenter" width="633" caption="Para Marechaussee Yang Melakukan Pembantaian di Kuta Reh (Sumber: Collectie Tropenmuseum) "]

1383976224710573414
1383976224710573414
[/caption]

[caption id="attachment_276932" align="aligncenter" width="576" caption="Pembantaian di Kuta Reh 3 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]

1383976332795503986
1383976332795503986
[/caption] [caption id="attachment_276933" align="aligncenter" width="576" caption="Pembantaian di Kuta Reh 4 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
1383976398695290883
1383976398695290883
[/caption] [caption id="attachment_276934" align="aligncenter" width="614" caption="Pembantaian di Kuta Reh 5 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
1383976433517528085
1383976433517528085
[/caption] [caption id="attachment_276935" align="aligncenter" width="614" caption="Pembantaian di Kuta Reh 6 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
13839764671324071218
13839764671324071218
[/caption] [caption id="attachment_276936" align="aligncenter" width="560" caption="Pembantaian di Kampung Likat 1 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
13839765011994378829
13839765011994378829
[/caption] [caption id="attachment_276937" align="aligncenter" width="614" caption="Pembantaian di Kampung Likat 2 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
13839765421967351638
13839765421967351638
[/caption] [caption id="attachment_276938" align="aligncenter" width="560" caption="Pembantaian di Kuta Reh 7 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
13839766151425834806
13839766151425834806
[/caption] [caption id="attachment_276939" align="aligncenter" width="560" caption="Pembantaian di Kuta Reh 8 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
13839766421739881164
13839766421739881164
[/caption] [caption id="attachment_276940" align="aligncenter" width="560" caption="Pembantaian di Kuta Reh 9 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
1383976670557824215
1383976670557824215
[/caption] [caption id="attachment_276943" align="aligncenter" width="560" caption="Pembantaian di Kuta Reh 10 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
1383976761128419767
1383976761128419767
[/caption] [caption id="attachment_276944" align="aligncenter" width="560" caption="Kampung Penosan (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
13839768001138636563
13839768001138636563
[/caption] [caption id="attachment_276945" align="aligncenter" width="560" caption="Pembakaran Kampung Tampeng (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
1383976829882263691
1383976829882263691
[/caption] [caption id="attachment_276946" align="aligncenter" width="560" caption="Pasukan Marechaussee (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
1383976883580624361
1383976883580624361
[/caption] [caption id="attachment_276947" align="aligncenter" width="600" caption="Marechaussee Bertindak Biadab 1 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
13839769381468061867
13839769381468061867
[/caption] [caption id="attachment_276948" align="aligncenter" width="595" caption="Marechaussee Bertindak Biadab 2 (Sumber: Collectie Tropenmuseum)"]
1383977025165567498
1383977025165567498
[/caption]

PROFIL VAN DAALEN

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun