Mohon tunggu...
Rudy W
Rudy W Mohon Tunggu... dibuang sayang

Kutuliskan lagu ini Kupersembahkan padamu Walau pun tiada indah, syair lagu yang kugubah Kuingatkan kepadamu, akan janjimu padaku

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kisah Kehidupan Keturunan Jawa di Kaledonia Baru: Perancis di Bibir, Jawa di Hati

10 Mei 2021   10:05 Diperbarui: 10 Mei 2021   10:27 16134 17 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kisah Kehidupan Keturunan Jawa di Kaledonia Baru: Perancis di Bibir, Jawa di Hati
Etnis Jawa di Kaledonia Baru (boombastis.com)

Masyarakat keturunan Jawa di Kaledonia Baru, sebuah wilayah yang terletak di sub benua Melanesia di Samudera Pasifik sebelah barat daya merupakan populasi kedua terbanyak orang-orang Jawa di luar negeri, setelah Suriname.

Saat ini tercatat ada lebih dari 7.000 orang keturunan Jawa di negara yang beribukota Noumea itu. Mereka adalah generasi keempat dan kelima.

Jika orang-orang dari generasi yang lebih tua masih bisa berbahasa Jawa, namun milenial nya sudah tidak bisa. Mereka hanya bisa berbahasa Perancis.

Status negara ini memang masih kolonial Perancis. Hal tersebut berdasarkan referendum pada 4 Nopember 2018 yang menghasilkan 57,4 persen penduduk Kaledonia Baru masih ingin tetap bersama Perancis, sedangkan sisanya yang 43,6 persen ingin berdiri sendiri.

Islam tiba di Kaledonia Baru lebih dari satu abad yang lalu. Orang-orang yang beragama Muslim dibawa oleh Perancis ke wilayah kolonialnya. Mereka berasal dari Arab. Maroko, Aljazair, dan menyusul dari Indonesia.

Penduduk Muslim sekarang adalah 5 persen atau sekitar 25.000 orang dari keseluruhan penduduk Kaledonia Baru yang berpopulasi 241.000 jiwa.

Mayoritas adalah beragama Katolik (75 persen), Protestan (16 persen), dan animisme 5 persen.

Umat Islam kebanyakan bermukim di bagian utara negara itu. Orang-orang keturunan Jawa ini memang memegang peranan penting bagi berkembangnya agama Islam di sana, selain juga oleh mereka yang keturunan Aljazair.

Saat ini ada sebuah pusat Islam yang dibangun di Noumea dan direncanakan  akan dibangun lagi di Bourail.

Selain menjadi tempat diselenggarakannya ibadah-ibadah keislaman, Noumea Islamic Center juga menjadi tempat penyelenggaraan hari-hari raya seperti IdulFitri, Idul Adha, Isra Miraj, Maulid Nabi Muhammad SAW, dan lainnya.

Kendati jauh dari kampung halaman di tanah leluhur, namun nuansa Jawa tidaklah pudar. Termasuk dalam kegiatan atau tradisi dalam menyambut tibanya bulan Ramadhan atau Lebaran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x