Mohon tunggu...
Rudy W
Rudy W Mohon Tunggu... dibuang sayang

Kutuliskan lagu ini Kupersembahkan padamu Walau pun tiada indah, syair lagu yang kugubah Kuingatkan kepadamu, akan janjimu padaku

Selanjutnya

Tutup

Otomotif

Grab 2020, Dukung Pemerintah dan Jalin Kerja Sama

17 Desember 2019   07:08 Diperbarui: 17 Desember 2019   07:31 45 1 0 Mohon Tunggu...
Grab 2020, Dukung Pemerintah dan Jalin Kerja Sama
Gesits dan Grab bekerjasama (otorider.com)

Memasuki tahun 2020, perusahaan otomotif asal Korea Selatan, Hyundai Motor Company (HMC) sudah mewanti-wanti bakal mengeluarkan kocek sebesar USD 1,5 miliar (sekitar Rp 21 triliun) untuk menanamkan investasinya di Indonesia.

Hyundai sendiri saat ini masih mencari jajakan untuk mencari mobil yang cocok untuk digunakan di Indonesia.

Untuk itu, tahap pertama, Hyundai akan menjalin kerjasama dengan Grab Indonesia, untuk pengadaan mobil listrik yang akan dijadikan armada Grab. Dalam waktu dekat ini, Hyundai akan memakai mobil listrik Ioniq untuk armada Grab.

Mobil Hyundai Ioniq ini memiliki kapasitas listrik 38 kWh. "Model ini cocok buat Indonesia, biasanya 28 kWh," kata Ridzki Kramadibrata - Presiden Grab Indonesia - Jum'at (13/12/2019), di Gedung Kemenko Kemaritiman dan Investasi, Jakarta.

"Dari Korea Selatan diimpor dulu 20 unit Ioniq Hyundai, sebagai ujicoba, nanti Hyundai akan membangun produksi di Indonesia, ditargetkan pada akhir 2020 mencapai 500 unit" tambah Ridzki.

Dalam sambutannya pada acara peluncuran road map Ekosistem Kendaraan Listrik Grab dan Pemerintah Indonesia, Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, "Hyundai akan mulai ground breaking bulan Maret atau April tahun depan, ini era baru buat kita" kata Luhut, pada waktu dan tempat yang sama dengan Ridzki.

Ini adalah salah satu bentuk dukungan Grab pada upaya pemerintah menekan polusi udara yang dikecam berbagai pihak peduli lingkungan.

"Kita harus fokus dulu, 20 armada Hyundai Ioniq bakal menjadi armada Grab awal tahun depan, Asia Tenggara sangat potensial untuk perkembangan industri EV (Electric Vehicle). Dan kami mendukung pemerintah Indonesia mempercepat pengembangan industri EV ini" kata Yoon Seok Choi, Presiden Direktur dari Hyundai Motor Manufacturing Indonesia.

Di saat Hyundai masih mencari-cari mobil apa yang cocok untuk Indonesia, kerjasama dengan Grab awal tahun 2020 sekaligus juga dijadikan ujicoba, atau riset.

Terbesar di Asia Tenggara, Grab memiliki 200 unit Electric Vehicle.

Selain bekerjasama dengan Hyundai, Grab Indonesia pun menjalin kerjasama dengan produsen motor listrik Indonesia, yaitu PT Gesits Technologies Indonesia (GTI).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x