Mohon tunggu...
Rudy W
Rudy W Mohon Tunggu... profesional

The old home town looks the same As I step down from the train And there to meet me is my Mama and Papa Down the road I look and there runs Mary Hair of gold lips like cherries

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Hewan Bisa Jadi Mata-mata?

10 April 2018   09:46 Diperbarui: 10 April 2018   10:13 0 2 0 Mohon Tunggu...
Hewan Bisa Jadi Mata-mata?
sumber gambar: sputniknews.com

Bisakah hewan dilatih untuk menjadi mata-mata? Itulah yang terjadi pada sejumlah kadal, burung, lumba-lumba, sampai tupai, yang telah dituduh memiliki peran dalam berbagai aksi spionase.

Jauh di dalam tambang uranium, beberapa ekor kadal tampak berkeliaran, menarik gelombang atomik dan mengantar informasi rahasia untuk pemerintah Iran.

Meski terdengar tak masuk akal, inilah yang diyakini Hassan Firuzabadi, penasihat militer Iran, kepada media belum lama ini. Firuzabadi mengutarakan teori tersebut setelah ia ditanya tentang kelompok pencinta lingkungan yang ditahan oleh pemerintah sejak akhir Januari 2018.

Menurut Times of Israel, agensi berita lokal Iran, Firuzabadi yakin para aktivis lingkungan memanfaatkan kadal dan bunglon sebagai mata-mata setelah mendapati hewan-hewan tersebut dipelihara oleh pembela lingkungan hidup tersebut.

Diduga, reptil-reptil itu dilepas untuk menemukan di mana pemerintah Iran melakukan penambangan dan pengembangan uranium.

Kulit reptil yang tebal, kata Firuzabadi, bisa menarik gelombang atomik. Namun, ia menambahkan bahwa upaya mata-mata yang tidak biasa itu berhasil digagalkan. Tidak jelas bagaimana sang tokoh militer Iran sampai pada keyakinan tersebut.

Yang jelas, para ilmuwan menegaskan bahwa tuduhan Firuzabadi tak berdasar. Pertama, kulit kadal tidak bisa menyerap gelombang atomik. Kedua, sebagai hewan berdarah dingin, sang reptil tak akan mau mendatangi gua-gua pertambangan yang gelap dan dingin.

Percaya atau tidak, ini bukan pertama kali binatang telah dituduh sebagai mata-mata.

Pada 2016, seekor burung bangkai griffin raksasa dengan rentang sayap selebar 2 meter menyeberangi perbatasan Israel dan Lebanon.

Ketika ia ditangkap penduduk desa setempat, mereka mendapati hewan itu mengenakan perangkat pelacak kecil di kakinya. Warga desa pun curiga si burung bangkai telah memata-matai mereka.

Padahal, griffin tersebut memakai pelacak karena ia adalah bagian dari program pemulihan populasi burung pemakan bangkai di Timur Tengah, setelah dilepas dari Cagar Alam Gamla di Israel. BBC melaporkan bahwa burung tersebut akhirnya dibebaskan setelah PBB turun tangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2