Mohon tunggu...
Rudy Subagio
Rudy Subagio Mohon Tunggu... Lainnya - Just ordinary people, photograph and outdoors enthusiast, business and strategy learner..

Hope for the Best...Prepare for the Worst ...and Take what Comes. - anonymous- . . rudy.subagio@gmail.com . . Smada Kediri, m32 ITS, MM48 Unair

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

PTM 100 Persen sebagai Momentum untuk Memperbaiki Study-Life Balance

16 Januari 2022   11:12 Diperbarui: 16 Januari 2022   17:06 990 13 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Siswa mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM) di SDN 010 Batam Kota, Batam, Kepulauan Riau, Senin (10/1/2022).| Sumber: ANTARA FOTO/TEGUH PRIHATNA

Pertengahan tahun lalu saya menerima kiriman video yang cukup menyentuh perasaan. Video ini dibuat oleh keponakan saya dan teman-temannya yang duduk di kelas 2 SMA yang berjudul "Masa-masa yang katanya Indah".

Video tersebut menggambarkan kehidupan masa remaja mereka di era pandemi. Masa remaja adalah masa-masa yang selalu dirindukan hampir semua orang, masa-masa yang indah penuh romantika ketika mereka mulai mengenal kata cinta.

Namun apa yang tergambar dalam video tersebut bertolak belakang dengan harapan mereka. Sebagai remaja yang mulai belajar mengenal dunia dan kehidupan dengan segala romantikanya mereka tidak mengalaminya.

Begitu masuk bangku SMA, praktis mereka dapat berinteraksi secara langsung dengan teman-temannya hanya pada semester pertama, pada semester berikutnya mereka sudah tidak bisa bersekolah bersama lagi.

Dan baru di awal tahun ini, semester akhir di kelas 3 mereka bisa berkumpul dan bersekolah bersama lagi, sayangnya semester akhir ini waktunya sangat pendek karena mereka harus fokus mempersiapkan jenjang sekolah berikutnya.

Masa indah di SMA dalam film
Masa indah di SMA dalam film "Dilan 1990", Sumber: FalconPicture via viva.co.id

Gegap gempita, riuh rendah dan euforia yang luar biasa dalam menyambut PTM 100 persen dialami oleh sebagian besar anak-anak usia sekolah setelah sekian lama mereka memendam kerinduan yang mendalam untuk dapat bersekolah seperti sebelum masa pandemi.

Meskipun demikian kegiatan belajar mengajar secara tatap muka ini masih dibayang-bayangi ancaman penularan Omicron, sehingga pelaksanaan kegiatan PTM ini harus dilakukan dengan prokes yang ketat terutama pemakaian masker dan cuci tangan.

Selain alasan kesehatan mental -agar anak-anak dan remaja usia sekolah bisa bertumbuh dan bersosialisasi dengan baik- alasan lain pelaksanaan kegiatan ini adalah agar kualitas pendidikan di Indonesia tidak tertinggal jauh dengan negara lain karena pembelajaran online sejauh ini belum seefektif PTM.

Dengan mempertimbangkan manfaat dan risiko seperti di atas maka pemerintah akhirnya mengambil kebijakan untuk melaksanakan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) Terbatas yang wajib diikuti oleh seluruh siswa di Indonesia pada tahun ajaran baru di awal tahun 2022 ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan