Mohon tunggu...
Cahya Nugraha
Cahya Nugraha Mohon Tunggu... Suka naik gunung, camping, jalan-jalan, makan-makan. @rubikomugglo

Baru menjelajahi 18 dari 17.000 pulau di Indonesia. Blog: rubikomugglo.weebly.com Twitter: @rubikomugglo Instagram: rubikomugglo

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Pengalaman Trekking dan Kena Pungli Beberapa Kali di 3 Curug Indah di Bogor

2 Desember 2020   07:12 Diperbarui: 2 Desember 2020   15:00 1933 19 3 Mohon Tunggu...

Pandemi Covid 19 sudah berjalan sekitar 9 bulanan. Kegiatan yang biasa kita lakukan sehari-hari terpaksa harus diundur atau bahkan dibatalkan. Jikalau pun harus dilakukan, perlu melaksanakan kegiatan tersebut, kita harus mengikuti beberapa protokol dan peraturan yang ditetapkan. 

Selama pandemi ini, saya jarang sekali melakukan kegiatan olahraga. Sebelum pandemi, masih sering untuk main basket, badminton, dan jogging. Sekarang ini, diam di rumah menjadi pilihan terbaik dan aman bagi kesehatan diri kita masing-masing.

Beberapa waktu lalu, Jakarta menetapkan PSBB transisi, warga bisa sedikit lebih lega dalam beraktivitas di luar rumah. Saya memanfaatkan momen tersebut dengan mencoba sebuah olahraga yang belum pernah saya coba yaitu trekking.

dokpri via google maps
dokpri via google maps
Untuk menuju Curug Ciburial, saya dan teman menggunakan motor. Waktu tempuh yang kami lalui adalah sekitar 2 jam 30 menit. Dari Jakarta Selatan, ambil arah Depok, kemudian Jalan Raya Bogor dan terus ke Selatan. Gunakan Maps agar lebih mudah menuju tempat tersebut. 

Pada awal perjalanan, jalanan terasa mulus, sembari diselingi tanjakan dan kelokan, namun ketika sudah hampir sampai lokasi curug, jalanan memburuk, kontur berbatu dan menanjak. Saya menyarankan, jika ingin ke tempat ini, kondisi motor haruslah prima, baik tarikan gas dan juga rem karena banyak lokasi curam.

Kena Pungutan Liar Empat Kali

Pada perjalanan menuju tempat ini kami menemui beberapa pungutan liar (pungli). Tidak hanya satu tempat saja tapi sampai empat kali pungli. Ada pungli yang memaksa, tetapi ada juga yang seikhlasnya.

Pungli pertama berada dekat pertigaan masuk jalur Curug Ciburial, ada dua warga yang menunggu untuk meminta pungutan liar. Kami beruntung tidak kena pungli yang pertama karena kami tancap gas dan mereka sedang menarik pungli motor lain.

Beberapa ratus meter kemudian, ada beberapa warga yang minta uang pungli, di sini mereka meminta Rp. 5.000 untuk satu motor.

Selanjutnya, di jembatan, ada beberapa warga lagi yang meminta, di sini kami beri seikhlasnya dan saat hampir sampai parkiran ada lagi pungli, juga kami beri seikhlasnya. Ini jujur sangat mengganggu, tidak resmi, dan membuat pengalaman jalan-jalan menjadi kurang nyaman.

dokpri
dokpri

Mulai Trekking

Sampai di pintu gerbang, kami membayar tiket masuk Curug dengan tarif kalau tidak salah Rp.20.000 / orang dan parkir Rp.5.000 / motor. Setelah memarkirkan motor, kami bersiap untuk trekking. Bersebelahan dengan tempat parkir ada rumah yang bisa dijadikan sebagai basecamp atau pos awal sebelum memulai perjalanan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN