Mohon tunggu...
Ronny Rachman Noor
Ronny Rachman Noor Mohon Tunggu... Lainnya - Geneticist

Pemerhati Pendidikan dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Memahami KDRT dan Kiat Mengatasi Dampaknya

5 Oktober 2022   11:18 Diperbarui: 11 Oktober 2022   18:35 824 42 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT). Sumber: Shutterstock via Kompas.com

Kekerasan Dalam Rumah Tanggal (KDRT) atau yang juga dikenal dikenal dengan domestic  violence  akhir akhir ini menjadi trending topik setelah menimpa public figure, artis ataupun orang terkenal lainnya.

Jika kita amati lebih dalam lagi sebenarnya KDRT dapat dikategorikan  sebagai fenomena gunung es karena jumlah kasus yang muncul ke permukaan jauh lebih sedikit jika dibandingkan dengan jumlah kejadian yang sebenarnya di masyarakat.

Hal ini dapat dimaklumi, mungkin karena alasan menutupi aib ataupun alasan lainnya kasus KDRT lebih banyak ditutupi.

Apa Itu KDRT?

KDRT pada umumnya terjadi ketika  seseorang secara konsisten mengendalikan pasangannya dengan baik dengan cara  kekerasan fisik, seksual, ataupun  emosional. 

Oleh sebab itu KDRT sering kali definisikan  sebagai pola perilaku kasar dalam hubungan apa pun yang digunakan oleh  salah satu pasangan untuk mendapatkan atau mempertahankan kendali atas pasangannya.

Bentuk KDRT yang dapat menimpa siapa saja ini memang bermacam macam seperti misalnya bersifat fisik atau psikologis.

Jika ditinjau lebih dalam lagi prilaku yang mengarah pada KDRT ini kemungkinan terkait dengan upaya pelaku untuk menakui nakuti dan bahkan sampai menyakiti secara fisik dengan tujuan mengendalikan pasangannya.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya bentuk KDRT itu sangat beragam mulai dari melakukan penghinaan, ancaman, pelecehan emosional sampai dengan  pemaksaan seksual.

Bahkan pelaku KDRT dapat menggunakan  anak atau anggota keluarga lainnya sebagai pelampiasan emosionalnya dengan tujuan agar korban melakukan apa yang diinginkan oleh pelaku.

Bentuk KDRT yang paling umum terjadi adalah kekerasan fisik berupa pemukulan dan pendorongan. Bentuk pelecahan emosional yang sering dilakukan oleh pelaku berupa manipulasi dan ancaman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan