Mohon tunggu...
Ronny Rachman Noor
Ronny Rachman Noor Mohon Tunggu... Lainnya - Geneticist

Pemerhati Pendidikan dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Pilihan

Akankah Sikap Anti Vaksin Novak Djokovic Mengakhiri Karirnya?

29 Januari 2022   18:24 Diperbarui: 29 Januari 2022   18:25 574 46 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sikap Anti Vaksin Djokovic dapat mengakhiri karirnya. Photo:  AAP: Dean Lewins

Drama yang menyangkut Djokovic di fase menjelang Australian Open tidak dapat dibantah lagi telah menyita perhatian dunia.  Setelah sepat dibatalkan oleh pengadilan pembatalan visanya, akhirnya dengan kewenagan yang dimiliki oleh Menteri Imigrasi Australia,  Djokovic harus menghadapi proses pembatalan visanya yang kedua dan berakhir dengan deportasi.

Tidak dapat dibantah kasus dan sikap anti vaksin Djokovic sudah beralih ke ranah politik, karena baik penggemarnya maupun pemerintah Serbia melakukan "protes" karena menurut mereka idolanya  diperlakukan tidak adil.

Dokumen pengecualian media (medical exemption) yang diajukan oleh Djokovic dengan berbagai alasan bahwa dirinya justru akan berbahaya jika menerima vaksin ternyata tidak berlaku karena aturan yang ditetapkan oleh pemerintah Australia bahwa setiap pemain, official dan penonton yang akan bertanding dan menghadiri Australian Open harus divaksin.

Djokovic Berbohong?

Seusainya drama dan masalah yang dihadapi  Djokovic di Australia ternyata kini Djokovic diterpa masalah lanjutan terkait dengan keabsaahan sertifikat hasil PCR  yang dimasukkannya ke pihak imigrasi Australia terkait kapan sebenarnya dirinya terjangkit Covid.

Dokumen ini sangat penting karena sempat membuat pengadilan mengabulkan permintaaan Djokovic melalui kuasa hukumnya.  Jika nantinya terbukti bahwa Djokovic memalsukan dokumen tersebut maka menurut peraturan imigrasi Australia Djokovic akan menerima sangsi berat yaitu tidak boleh masuk Australia dalam jangka panjang (Catatan: Normal : minimal  3 tahun dan jika terkait pemalsuan dokumen akan lebih dari 3 tahun).

Penyelidikan kini tengah berlangsung terkait dengan  dokumen yang menyatakan kapan Djokovic terjangkit Covid-19 dan kapas dirinya dinyatakan negatif.

Ada dua dokumen yang disertakan  sebagai bukti pendukung medical exemption nya.  Dua surat pernyataan ini masing masing memiliki nomor yang berbeda.

Nomor hasil tes PCR Djokovic tanggal 22 Desember lebih awal dari Nomor sertifikat yang dikeluarkan yanggal 16 Desember 2021. Sumber: BBC.com 
Nomor hasil tes PCR Djokovic tanggal 22 Desember lebih awal dari Nomor sertifikat yang dikeluarkan yanggal 16 Desember 2021. Sumber: BBC.com 

Sertifikat hasil test PCR tertanggal 16 desember menyakatan bahwa Djokovic positif Covid-19 dan hasil test tertanggal 22 Desember menyatakan bahwa dirinya negatif covid 19. Kedua dokumen sertifikasi hasil test Covid ini dikeluarkan oleh Direktur Badan Keseharan Serbia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Olahraga Selengkapnya
Lihat Olahraga Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan