Mohon tunggu...
Ronny Rachman Noor
Ronny Rachman Noor Mohon Tunggu... Geneticist

Pemerhati Pendidikan dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Kalimantanku Tidak Seasri Dulu Lagi

12 Juni 2021   10:14 Diperbarui: 12 Juni 2021   10:22 339 46 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kalimantanku Tidak Seasri Dulu Lagi
Sumber: kaltimber.com

Alam Kalimantan atau yang dikenal juga Borneo di jaman kolonialisasi memang telah mengalami transformasi radikal.

Kalimantan pernah dikenal dunia sebagai paru paru dunia dengan kualitas hutan tropisnya yang setara dengan hutan Amazon di Brazil.

Di Era tahun 1970an Kalimantan dengan hutan tropisnya yang masih serasi sangat kaya dengan keanekaragaman flora dan fauna yang membuat iri dunia. 

Ketika itu penduduk asli hidup secara harmonis berdampingan dengan alam yang menyediakan segala sesuatu yang mereka perlukan untuk kehidupan mereka.

Walaupun mereka tidak memiliki banyak uang namun sumber makanan tersedia secara belimpah di alam yang mereka pelihara secara turun menurun.

Mereka tau betul akan pentingnya hutan bagi kehidupan mereka.  Oleh sebabi tu mereka secara turun menurun menjaga dan melestarikan hutan demi kehidupan mereka dengan cara hanya mengambil sesuai dengan keperluan keseharian mereka.

Keserakahan untuk mengeksplotasi hutan tidak ada dalam kamus kehidupan penduduk setempat.

Secara haromis kehidupan mereka menyatu dengan alam.  Alam menyediakan hewan buruan dan ikan yang berlimpah.  Bahkan menurut catatan ahli antropologi saat itu mereka  memiliki varietas padi lokal yang sangat cocok ditanam untuk memenuhi kebutuhan sehari hari.

Kehidupan yang menyatu dengan alam ini membuat mereka lebih sehat karena harus bergerak mencari makanan dan mengkonsumsi bahan pangan alami.

Kehidupan penduduk lokal di era tahun 1970an tidak lepas dari kehidupan komunal untuk saling berbagi dan menjaga.  Rumah panjang yang dihuni sampai ratusan orang menjadi ciri khas kehidupan bermasyarakat.

Posisi  rumah panjang di tengah tengah sumberdaya alam yang melimpah membuat mereka hidup harmonis dan tidak pernah kekurangan pangan. Mereka memang memotong pohon, namun mereka tidak pernah serakah untuk menggunduli hutan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN