Mohon tunggu...
Ronny Rachman Noor
Ronny Rachman Noor Mohon Tunggu... Geneticist

Pemerhati Pendidikan dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Rasisme Kartun Charlie Hebdo, Meghan Disamakan dengan George Floyd

14 Maret 2021   09:35 Diperbarui: 15 Maret 2021   11:17 513 74 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rasisme Kartun Charlie Hebdo, Meghan Disamakan dengan George Floyd
Photo: Charlie Hedbo on Getty Immages

Majalah kartun Charlie Hebdo yang bermarkas di Paris, Perancis yang mengidentikkan diri dengan majalah satire kembali  membuat  heboh sekaligus dikecam dunia.

Pada majalah terbitan tanggal 13 Maret 2021 lalu majalah ini menampilkan kartun yang menggambarkan Ratu Inggris  Elizabeth dengan wajah puas can ceria menekankan dengkulnya di leher Meghan dengan judul "mengapa Meghan meninggalkan istana Buckingham ?"

Meghan dengan wajah kesakitan dan babak belur menjawab "karena aku tidak dapat bernafas lagi !".

Kartun rasis Charlie Hedbo yang menggambarkan ratu Inggris dengan Meghan. Photo: Charlie Hedbo.
Kartun rasis Charlie Hedbo yang menggambarkan ratu Inggris dengan Meghan. Photo: Charlie Hedbo.
Tidak dapat dipungkiri bahwa adegan yang dibuat kartun yang menggambarkan ratu Inggris dan Meghan ini mengambil ide dari kekerasan polisi bernama  Derek Chauvin  terhadap George Floyd dengan menekan lututnya di leher Floyd selama hampir 9 menit yang menyebabkan kematian   beberapa lalu yang menimbulkan gelombang protes atas perlakukan yang berbau rasialis dan menimbulkan gerakan yang dikenal dengan The Black Lives Matter di seluruh dunia.

Bak menyiram luka yang belum sembuh dengan air cuka, publik Amerika dan dunia yang masih tergonjang dengan ketidak setaraan yang berbasis rasis dan warna kulit ini kembali disuguhkan kartun rasis.

Walaupun kasus George Floyd sudah mendekati babak akhir dengan diberikannya sejumlah uang kompensasi yang besarnya mencapai  US$ 27 juta atau setara dengan 335 milyar rupiah  dan pelaku sedang dirposes secara hukum, namun kartun Charlie Hebdo kembali menguak rasa perih dan brutalnya perlakuan rasial bagi sesama anak manusia.

Kartun Charlie Hebdo memang sudah dikenal dengan kebablasan dalam menerapkan  prinsip  kebebasan berekspresi yang menganggap bahwa  kartun yang dihasilkannya sebagai bentuk karya seni dan karja jurnalistik sekaligus ekspresi kekebasan berpendapat.

Dengan dalih kebebasan ini juga  Charlie Hebdo meluncurkan kartun Nabi Muhammad yang berdampak sangat fatal karena menimbulkan protes di hampir seluruh bagian dunia dan menimbulkan banyak korban jiwa termasuk penyerangan langsung ke markas redaksi Charlie Hedbo.

Dilihat dari rekam jejaknya Charlie Hebdo memang tampaknya ada faktor rasialis terselubung dari hanya  sekedar dalih  kebebasan berekspresi semata.

Menggambarkan kartun Ratu Inggris dengan Meghan yang berisikan adegan yang memimik kejadian perlakuan  polisi terhadap George Floyd merupakan ekspesi rasis yang sangat vulgar.

Meghan Markle  dalam wawancaranya dengan Oprah baru baru ini memang mengungkapkan perasaan frustrasi yang sangat luar biasa ketika tengah mengandung Archie akibat tekanan salah satu anggota  keluarga kerajaan  yang mengkhawatirkan Archie akan berkulit gelap.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x