Mohon tunggu...
Ronny Rachman Noor
Ronny Rachman Noor Mohon Tunggu... Lainnya - Geneticist

Pemerhati Pendidikan dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pupusnya Impian Mendirikan Republik Hongkong

28 Oktober 2020   11:10 Diperbarui: 28 Oktober 2020   11:25 394 40 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Lambang negara Republik Hongkong yang telah disiapkan. Photo: commons.wikimedia.org

Hongkong sempat dilanda gelombang pro demokrasi besar yang tidak saja menjadi perhatian dunia namun juga telah memakan korban jiwa dan melumpuhkan perkonomian Hongkong. Hongkong yang dulunya pernah jaya perekonomiannya kini masuk fase resesi akibat kombinasi gerakan ini dan Covid-19.

Gelombang pro demokrasi ini sempat berkembang pesat dan membesar karena didukung oleh negara Barat yang secara tradisional mendeklarasikan dirinya sebagai negara sponsor HAM dan kebebasan berpendapat.

Gerakan pro demokrasi berubah menjadi gerakan kemerdekaan. Photo: Reuters
Gerakan pro demokrasi berubah menjadi gerakan kemerdekaan. Photo: Reuters
Gerakan  pro demokrasi Hongkong agak berbeda karena negara Barat tau betul bahwa gejolak yang terjadi di Hongkong adalah masalah dalam negeri Hongkong yang kini sepenuhnya berada di bawah administrasi Cina daratan setelah secara hukum Hongkong harus diokembalikan kepada pemilik semulanya yaitu Cina.

Secara resmi Hongkong dikembalikan oleh Inggris pada tahun 1997 lalu dan setelah ini Hongkong menerapkan pemerintahan semi otonomi yang menggunakan dua sistem hukum yaitu Hongkong dan Cina Daratan.

Dengan sistem otonomi terbatas ini sebenarnya penduduk Hongkong memiliki hak yang lebih karena adanya  kebebasan yang tidak dimiliki oleh penduduk Cina daratan

Berbeda dengan Taiwan, negara Barat yang disponsori oleh Amerika terus memberikan dukungan pada Taiwan yang merupakan masalah akut  masa lalu yang belum terselesaikan antara Cina daratan dan Taiwan.

Hongkong dan Taiwan merupakan masalah tersendiri bagi Cina dalam melakukan diplomasi internasionalnya, karena menjadi titik lemah Cina dalam melakukan diplomasi internasionalnya.

Gelombang gerakan pro demokrasi Hongkong. Photo: WSJ
Gelombang gerakan pro demokrasi Hongkong. Photo: WSJ
Gerakan damai berubah menjadi anarki. Photo: CNN
Gerakan damai berubah menjadi anarki. Photo: CNN
Melumpuhkan perekonomian Hongkong. Photo:Eduardo Leal/Bloomberg via Getty Images
Melumpuhkan perekonomian Hongkong. Photo:Eduardo Leal/Bloomberg via Getty Images
Tidak dapat dipungkiri gelombang pro demokrasi yang melanda Hongkong beberapa waktu lalu  salah satu penggeraknya adalah skenario internasional yang mencoba menggoyang reputasi Cina di dunia Internasional.

Secara terang terangan di tengah gerakan pro demokrasi Inggris yang penah menjadi "tuan" di Hongkong menyatakan  akan memberikan ijin tinggal sementara di negaranya dan sekutunya bagi pentolan gerakan pro demokrasi yang didominasi oleh anak anak muda yang dilahirkan dan hidup di era British Rule di Hongkong.

Sebenarnya jika gerakan ini murni menuntut keleluasaan demokrasi saja dapat dimengerti  karena adanya kekhawatiran akan terkekangnya kebebasan berbendapat yang selama ini dinikmati generasi muda di era British rule.

Gerakan pro demokrasi yang pernah diperkirakan oleh negara barat dan berbagai kalangan akan berhasil memerdekakan Hongkong dan menjatuhkan reputasi Cina ternyata tidak terjadi setelah secara resmi cina memberlakukan undang undang keamanan nasional di Hongkong.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan