Mohon tunggu...
Ronny Rachman Noor
Ronny Rachman Noor Mohon Tunggu... Geneticist

Pemerhati Pendidikan dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Indonesia Perlu Belajar dari Invasi Belalang di India

28 Juni 2020   19:35 Diperbarui: 2 Juli 2020   08:38 177 36 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Indonesia Perlu Belajar dari Invasi Belalang di India
Invasi belalang di India. Photo: Hindustan Times

Kita semua tentunya sudah mengenal serangga yang disebut belalang ini. Secara alami belalang memang merupakan serangga soliter  dan pemalu, namun jika berkelompok dalam jumlah yang besar belalang menjadi serangga yang sangat menakutkan dan dapat menjadi bencana karena populasinya tidak dapat dikontrol.

Kita memang tidak pernah membayangkan bahwa ledakan populasi belalang dapat sangat dasyat dan ukuran kerumunan belalang ini dapat mencapai sebesar negara Perancis.  Tidak hanya sampai disitu saja sebagai konsekuensi ledakan populasi ini diperkirakan jumlah pakan yang yang konsumsi 40 juta serangga itu setara dengan jumlah makanan yang diperlukan untuk 3 jura orang.

Hal yang paling mengkhawatirkan adalah kerumunan belalang dalam jumlah yang sangat besar akan tidak terkendali dan menyerang apa saja termasuk tanaman pertanian dalam waktu sangat singkat.

Di tengah tengah pandemi korona, dimana semua pihak sedang sibuk mengatasi pandemi ini, ternyata kurangnya perhatian dan antisipasi terhadap ledakan populasi belalang menjadi permasalahan tersendiri bagi India.

Ledakan populasi belalang di India kini sudah sangat meluas meliputi lebih dari 24 negara bagian dengan luas terdampak mencapai lebih dari 50.000 hektar dengan wilayah terdampak serangan belalang yang paling parah adalah wilayah India Barat, Rajasthan, Madhya Pradesh dan Gujarat .

Invasi belalang di India kini sudah tidak terkendali. Sumber: Al Jazeera
Invasi belalang di India kini sudah tidak terkendali. Sumber: Al Jazeera
India kini mengadapi invasi belalang yang paling buruk dalam puluhan tahun terakhir ini.  Bagaimana tidak serbuan belalang mebuat seolah siang hari berubah menjadi senja hari dan invasi belalang menyusup kemana mana termasuk rumah penduduk sampai di wilayah pedesaan yang terpencil.

Saat ini gelombang invasi belalang sudah mencapai wilayah selatan India dan jika tidak segera dihentikan maka bukan tidak mungkin akan menyebabkan kelaparan di India karena hancurnya tanaman pertanian.

Ledakan populasi belalang ini tidak lepas dari iklim dan cuaca yang berpengaruh besar pada siklus reproduksi belalang. Menurut FAO pada tahun 2018-2019 telah terjadi siklon yang menyebabkan terjadinya hujan lebat di wilayah semenanjung Arab.  Iklim seperti inilah yang memicu ledakan populasi belalang selama paling tidak tiga generasi yang luput dari perhatian dan tidak terdeteksi.

Arus invasi belalang yang kini menyerang India. Sumber: Cirad
Arus invasi belalang yang kini menyerang India. Sumber: Cirad
Hasilnya adalah ledakan populasi yang tidak terkendali dan menginvasi wilayah Afrika Timur, Timur Tengah dan Asia Selatan.

Ledakan populasi belalang ini tidak saja mengivasi India namun juga wilayah Pakiskan yang berdekatan.  Invasi belalang di wilayah Pakistan yang sampai saat ini masih berlangsung juga merupakan serangan terburuk dalam 30 tahun terakhir ini. Selain India Pakiskan invasi belalang ini sudah mencapai Afganistan, Iran dan negara Afrika lainnya serta  semenanjung Arab.

Gelombang serangan belalang ini memang sangat cepat dan mengerikan.  Gelombang invasi belalang  dengan ukuran 1 km persegi yang terdiri dari sekitar 40 juta belalang dapat bergerak sangat cepat menghabis tanaman apa saja yang dijumpai dengan kecepatan 400 km per hari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x