Mohon tunggu...
Ronny Rachman Noor
Ronny Rachman Noor Mohon Tunggu... Geneticist

Pemerhati Pendidikan dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan featured

Hakikat Perayaan Hari Buruh

1 Mei 2017   05:53 Diperbarui: 30 April 2018   23:40 1488 16 9 Mohon Tunggu...
Hakikat Perayaan Hari Buruh
Ilustrasi: id.jobsdb.com

Hari ini Indonesia dan juga 80 negara lainnya di dunia memperingati hari buruh atau yang lebih dikenal dengan International Labour Day. Banyak diantara orang yang memberi “label” dirinya sebagai “buruh” memeringati hari buruh ini, namun sayangnya banyak yang tidak mengetahui hakekat hari buruh yang sebenarnya.

Bahkan ironisnya hari buruh diidentikkan sebagai hari demonstrasi yang tidak jarang disertai dengan pemaksaan bagi buruh yang tidak mengikuti demonstrasi untuk mengikutinya.  Peringatan hari buruh di Idnonesia kini sudah mulai  bergeser hakekatnya menjadi semacam perjuangan kesejahteraan yang sering disuarakan dalam bentuk kenaikan upah minimum.

Peringatan hari buruh 2017 ini diwarnai dengan tiga tuntutan utama yang dikenal sebagai hosjatum, hapus outsourcing dan magang, jaminan sosial, dan tolak upah murah. Hosjatum serentak diangkat di seluruh wilayah Indonesia.

Hari buruh yang juga dikenal sebagai May day dimulai perjuangan  pada tanggal 4 Mei  1886 di Haymarket affair di Chicago hakekatnya memperjuangkan jam kerja buruh yang lebih manusiawi, yaitu selama 8 jam dalam sehari.

Pada tanggal 4 Mei 1886 tersebut terjadi ledakan bom yang menewaskan 7  personal polisi dan 5 orang sipil.  Ledakan bom ini diduga sebagai pembalasan dari tindakan penembakan yang dilakukan oleh polisi pada  para demonstran yang melakukan protes secara damai sehari sebelumnya. Setelah terjadi ledakan bom, sebanyak 8 demonstran yang dinilai melakukan tindakan anarkis dinyatakan bersalah atas konspirasi ini dan divonis hukuman mati.

Peristiwa yang terjadi di Chicago ini menjadi pemberitaan dunia karena indikasi di lapangan menunjukkan bahwa ke delapan orang ini tidak terbukti meleparkan bom.

Tiga tahun setelah terjadinya peristiwa yang menghebohkan ini, partai sosialis di Perancis mencanangkan hari buruh internasional sebagai penghargaan bagi rekan sesama buruh yang gugur dalam pergerakan dan perjuangannya di perayaan Haymarket Chicago yang memakan korban jika.

Perjuangan buruh di pertengah abad 19 ini berhasil menyebar ke seluruh dunia dengan argumen bahwa jam kerja selama 8 jam diperlukan buruh untuk menjaga produktivitas kerjanya, karena buruh disamping 8 jam bekerja juga memerlukan  waktu 8 jam untuk berekreasi dan 8 jam untuk beristirahat.

Jadi sebenarnya hakekat perjuangan awal dari hak buruh ini adalah menyeimbangkan jam kerja agar lebih produktif dan tentunya lebih manusiawi.

Sebelum digulirkannya perjuangan hari buruh internasional ini, buruh yang bekerja terutama di sektor industri pada awal abab 19 umumnya bekerja selama 10-16 jam selama 6 hari dalam seminggunya.

Pada tahun 1850 an buruh di seluruh dunia mulai memperjuangkan  kondisi kerja yang lebih baik.  Di Australia misalnya pejuangan ini dimulai tahun 1855-1856 dengan melakukan demonstrasi  secara terorganisir di berbagai wilayah termasuk di gedung parlemen.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN