Mohon tunggu...
Ronny Rachman Noor
Ronny Rachman Noor Mohon Tunggu... Geneticist

Pemerhati Pendidikan dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Tekno Pilihan

Apa yang Akan Terjadi Jika Bumi Berhenti Berputar?

21 Januari 2017   08:40 Diperbarui: 21 Januari 2017   09:38 4551 7 3 Mohon Tunggu...
Apa yang Akan Terjadi Jika Bumi Berhenti Berputar?
Jika bumi berhenti berputar akan terbentuk dua lautan yang terpisah di wilayah kutub. Ilustrasi: www.esri.com

Tidak banyak yang mengetahui bahwa bumi yang kita tempati ini terus mengalami perlambatan perputaran, akibatnya  setiap kurang lebih 500 hari sekali standar waktu  dunia ditambah 1 detik.

Milyaran tahun yang lalu bumi tercacat berputar lebih cepat dibandingkan dengan laju perputaran bumi saat ini yang mengakibatkan terjadinya  tonjolan yang lebih besar di wilayah equator. Jika fenomena perlambatan ini terus berlangsung, maka dalam kurun waktu milyaran tahun ke depan tonjolan ini akan mengecil dan akan membuat bumi tidak bulat lagi tapi lebih lonjong

Menanggapi fenomena ini banyak kalangan yang memperkirakan suatu saat nanti bumi akan berhenti berputar. Bahkan banyak orang memperkirakan bahwa saat itulah akan terjadi kiamat.

Terkait dengan prediksi ini Dr Karl Kruszelnicki memberikan penjelasan ilmiah yang sangat menarik yang perlu kita ketahui bersama.

Satu hal yang akan terjadi jika bumi berhenti berputar adalah separuh wilayah bumi akan berhadapan dengan matahari sedangkan separuhnya lagi akan dalam keadaan dingin dan gelap.

Jika bumi berhenti berputar separuh permukaan bumi akan terkena sinar matahari dan separuhnya lagi tidak terkena matahari. Ilustrasi: www.quora.com
Jika bumi berhenti berputar separuh permukaan bumi akan terkena sinar matahari dan separuhnya lagi tidak terkena matahari. Ilustrasi: www.quora.com
Dalam kondisi seperti ini kehidupan akan dapat terus belangsung walaupun dalam zona twilight yang terbatas. Zona ini secara perlahan akan bergeser mengingat bumi masih melakukan perputaran orbitnya mengelilingi matahari.

Dengan mengasumsikan bahwa air di wilayah yang tidak terkena matahari tidak membeku dan air di wilayah yang terkena sinar matahari secara alamiah akan mengalami fenomena penguapan, maka gaya sentrifugal yang selama ini bekerja akibat perputaran bumi akan berubah menjadi gaya sentry petal.

Hasil kerja gaya sentrifugal selama ini menekan permukaan bumi di wilayah ekuator ke atas.  Akibatnya  pada saat ini diameter bumi di wilayah ekuator  21,4 km lebih lebar jika dibandingkan dengan diameter bumi jika diukur di wilayah kutub.

Proses ini memerlukan waktu milyaran tahun, karena wilayah bumi yang padat terutama wilayah bebatuan mengalami perubahan yang sangat lambat. Perputaran bumi yang terjadi secara teratur selama ini membuat permukaan air bumi terdorong ke atas setinggi kurang lebih 8 km di wilayah ekuator.

Pada saat ini laut yang terdalam di wilayah ekuator hanya 5,75 km.  Jadi apabila bumi berhenti berputar maka wilayah air di ekuator akan lenyap  dan secara perlahan air akan berpindah ke wilayah kutub.

Dengan berpindahnya air tersebut, fenomena yang akan terjadi adalah adanya sebagiian wilayah terra firma yang selama ini tengelam di sekitar ekuator akan muncul kembali. Munculnya fenomena mega benua di wilayah ekuator membuat manusia dapat berjalan di wilayah ekuator karena semuanya  telah menjadi daratan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x