Mohon tunggu...
Intan Rosmadewi
Intan Rosmadewi Mohon Tunggu... Pengajar

Pengajar, Kebaikan yang kita lakukan untuk orang lain ; sesungguhnya adalah kebaikan untuk diri kita sendiri QS. Isra' ( 17 ) : 7

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Masjid Berkubah Biru dan Sepercik Kisah Tanah Wakaf

30 April 2020   22:54 Diperbarui: 30 April 2020   23:20 272 7 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Masjid Berkubah Biru dan Sepercik Kisah Tanah Wakaf
Masjid Kubah Biru (pict : dok. pribadi )

“Yang akan memakmurkan masjid – masjid Allah hanyalah orang – orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian,  mendirikan salat menunaikan zakat dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Allah,  maka mudah – mudahan mereka termasuk orang – orang yang mendapat petunjuk  ” 

QS. At Taubah (9) : 18

Mesjid terindah dan termegah di dunia ini diantaranya  adalah Masjidil Haram tentu saja dengan Ka’bahnya yang sarat pesona spiritualitas mampu  menggedor dinding – dinding kalbu yang terdalam,  saat dapat memandangnya hanya ucapan 

Subhanallah . . . . 

Allahu Akbar dan Alhamdulillah.

Bagi jamaah yang sempat berkunjung ke   Masjdil Haram   tentu tidak akan melewatkan Masjid  An – Nabawy,   betapa menara – menaranya berkilau ditimpa sinar Matahari pagi,   payung – payung elektronik yang bisa buka tutup secara otomatis  begitu gagah, anggun juga kokoh bangunannya ornament dan assecoris di dalamnya.

Kini dimasa pandemic global COVID – 19   semua pintu Masjid Al Haram dan Masjid Nabawy  tertutup untuk jamah seluruh  dunia.  

Ditutup oleh Raja demi keamanan semua fihak dan semoga pandemic berlalu kemudian kedua pintu Masjid terbuka kembali.

Kita semua berdoa semoga pandemic berlalu dan masjid – masjid yang  terkesan membisu tanpa suara,  para jamaahnya hilang baik yang melaksanakan ibadah shalat wajib bahkan salat sunah diantaranya taraweh karena adanya kebijakaan pemerintah tentang social distancing.

Penulis akan sedikit saja berkisah  . . . 

Di satu desa masuk wilayah kecamatan Cimenyan kabupaten Bandung,  berdiri tegak dan kokoh Masjid berkubah biru,  yang asal mulanya adalah tempat salat sejenis surau di Sumatera – Barat atau bisalah Kita kategorikan sebagai Langgar atau Mushalla.

Sepengetahuan penulis yang bermukim di Ciburial  sejak 1980 tanah Masjid tersebut  adalah wakaf Emak Enjeh yang diamanatkan kepada Ajengan Muchtar Adam,  saat liburan kuliah sering penulis saksikan Emak Enjeh itu berkeliling seputaran Surau sederhana tersebut menyiram sirih tanaman beliau.  

Anehnya penulis sering menyaksikan Emak Enjeh itu berjumpa dengan Ajengan Muchtar Adam dan memberi amanat dengan bahasa Sunda yang cukup loma, (sangat bersahabat)      “Ujang Muchtar kade nyak titip wakaf Emak tidieu dugi kaditu . . . “     dst.   

( Ujang Muchtar tolong ya diperhatikan ini tanahnya wakaf Emak dari sini hingga kesana . . . biasa Emak akan menunjukkan arah dan ukuran tanahnya arah Utara, Selatan dan Barat hingga Utara )

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x