Mohon tunggu...
Roselina Tjiptadinata
Roselina Tjiptadinata Mohon Tunggu... Bendahara Yayasan Waskita Reiki Pusat Penyembuhan Alami

ikip Padang lahir di Solok,Sumatera Barat 18 Juli 1943

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Menuai Apa yang Kami Tabur (Seri 133)

23 Juli 2021   04:51 Diperbarui: 23 Juli 2021   07:18 202 39 21 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menuai Apa yang Kami Tabur (Seri 133)
Berbelanja ditoko roti(dok pribadi)

Memetik pelajaran berharga 

Sebuah pelajaran berharga tidak harus berasal dari peristiwa besar  . Bisa jadi dari hal kecil dan tampak sepele  .Suatu hari sekitar jam 5.00 sore, kami baru pulang mengantar  cucu kami ke tempat  latihan Gymnastic . Sebelum sampai rumah kami melewati mall dan singgah disalah satu toko roti. Karena sudah lama juga kami tidak makan roti.

mall dimana ada toko roti (dok pribadi)
mall dimana ada toko roti (dok pribadi)
Rencana mau membeli roti kismis. Setibanya disana ,saya ambil satu batang roti kismis dan saya minta salah seorang karyawannya  ,yakni seorang  remaja putri belasan tahun untuk memotong roti tersebut. Disini rata rata yang bekerja di toko roti adalah para Pelajar . Mereka resmi diizinkan bekerja maksimal 20 jam seminggu.  Cucu cucu kami juga semuanya bekerja. Hal ini untuk mempersiapkan mereka agar mampu hidup mandiri dan kelak bila sudah lulus ,menjadi sarjana siap pakai 

Tidak mau menerima uang 

Setelah siap dipotong dan dibungkus rapi remaja puteri  ini mengembalikan roti pada saya  Lalu saya memberi uang 10 dolar untuk membayar roti tersebut .Tapi ternyata  gadis ini  tidak mau menerima uang saya Ia tersenyum sambil berkata:"It's free .nothing to pay." 

"Are you sure?" kata suami . Dan dengan wajah meyakinkan gadis ini menggangguk dan berkata:" Sure "

Menurutnya  kalau kas sudah tutup berarti toko sudah tutup Tidak boleh lagi ada penjualan  .Semua sisa roti akan diberikan kepada siapa yang mau atau diantarkan ke second hand shop secara gratis. Rasanya aneh mendengarkan penjelasan ini ,tapi katanya ini memang aturan .

Roti yang diberikan di Ops shop (dok pribadi)
Roti yang diberikan di Ops shop (dok pribadi)
Sementara itu sepasang suami isteri yang berdiri disamping saya juga ingin membeli roti,suaminya  membatalkan niat mereka.Si isteri bertanya pada  suaminya kenapa  tidak jadi beli roti ?Kata suaminya :"Kita  punya uang cukup untuk membeli  kenapa harus menerima yang gratis? Biarlah orang yang membutuhkan dan tak punya uang mengambil roti tersebut.Rupanya dia mendengar kata pelayan kepada kami .

Ternyata mereka punya prinsip hidup yang berbeda dengan kita. Yakni  :"Kalau bisa beli kenapa mau yang gratis? Biarkan orang yang lebih membutuhkan yang mengambil" 

Renungan 

Kami kembali kerumah sambil merenungkan percakapan antara suami isteri tadi yang kebetulan kami dengar Benar juga kalau kita bisa beli kenapa mesti ambil yang gratis? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x