Mohon tunggu...
Roselina Tjiptadinata
Roselina Tjiptadinata Mohon Tunggu... Bendahara Yayasan Waskita Reiki Pusat Penyembuhan Alami

ikip Padang lahir di Solok,Sumatera Barat 18 Juli 1943

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Berita Hoaks Bertaburan di WAG, Bagaimana Sebaiknya Sikap Kita?

7 April 2020   04:50 Diperbarui: 7 April 2020   05:14 511 39 21 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berita Hoaks Bertaburan di WAG, Bagaimana Sebaiknya Sikap Kita?
ilustrasi: getty images

Memilih diam, menegur atau  kita keluar ?

Tujuan awal bergabung dalam WAG adalah untuk saling berkomunikasi,baik dengan sesama seluruh anggota keluarga besar kita, teman teman seprofesi ataupun teman teman seangkatan.Saling berbagi kabar ,menguncapkan selamat ulang tahun,annivesary dan sebagainya .Tetapi dalam kenyataannya yang terjadi sudah jauh melenceng dari tujuan awal. Sejak dari pagi,sudah mulai bermunculan berbagai berita ,baik tentang politik, tentang berita seputar Virus Corona dan seterusnya. Tidak jarang WAG terkadang bagaikan pasar,dimana orang menjajakan segala macam barang ,saling tawat menawar ,bahkan saling komplain. 

Kita yang berada diantara semua keributan ini,tentu saja menjadi risih.Terus tindakan apa yang sebaiknya kita lakukan agar jangan sampai menjadi stress berada berlama lama di WAG yang brisik?

Perlu Mengambil Sikap

Walaupun ada peribahasa mengatakan  "Silent is gold" ,bahwa :"Diam adalah emas",tapi tidak dalam semua  hal falsafah ini pantas untuk diterapkan.Karena membiarkan suatu kesalahan terjadi didepan mata dan kita diam,secara tidak langsung kita ikut mendukung kesalahan tersebut.

Maka daripada menghabiskan energi dan waktu kita untuk hal hal tidak berguna,maka perlu kita mengambil sikap  sering kita baca berita berita yang masuk di WAG yang mana kadang kala ada sumbernya dan juga tidak ada sumber jadi kemungkinan berita tersebut berita hoaks.Apakan tindakan kita kalau kita sebagaoi anggota group tersebut.?

  1. Kalau kita adalah anggota grup yang dituakan atau anggota grup mau mendengarkan saran  kita ,maka kita berusaha untuk menasihati dan kalau perlu menegur ,agar jangan menshare berita berita yang tidak jelas sumbernya serta dapat membahayakan orang banyak
  2. Kalau  kita hanya anggota grup biasa,yang keberadaaan kita sebatas anggota grup,maka  kita berusaha untuk memberikan saran dan masukan. Tapi kalau saran kita tidak dianggap ,maka sebaiknya  kita keluar dari grup tersebut ,agar tidak terlibat dengan penyebaran berita hoaks,maupun yang berbau sara dan ujar kebencian

Kenapa begitu?

Baerta berita hoaks akan mempengaruhi pikiran dan merusak suasana persababatan yang mungkin sudah terjalin bertahun tahun,serta  dapat berdampak   negatif Misalnya ada berita di share di WAG yang mengatakan di Indonesia sudah ada 8oo orang yang positif terjangkit cpvid 19 dan berada di kota Padang,tanpa sumber dari mana berita tersebut .Begitu juga ada yang menyebutkan sejenis obat yang konon sudah terbukti ampuh untuk mencegah virus corona,tapi setelah di check sumbernya ,hanya fiktif semata. Hal ini tentu saja bukan sekedar humor murahan,tapi dapat membahayakan ,bila dikonsumsi oleh orang banyak.

Kesimpulan

Keputusan yang akan diambil tentu tidak terlepas dari posisi kita dalam WAG. Kalau di WAG keluarga dari pihak keluarga saya,maka saya merupakan orang yang paling tua dalam usia,maupun dalam kedudukan di keluarga.,karena suami tidak ikut dalam grup ini.Memang ada kakak saya di Tiongkok,tapi tidak aktif dalam grup,maka praktis saya yang dituakan, Begitu juga dalam WAG keluarga besar suami,walaupun masih ada kakak suami yang lebih tua di Bandung,tapi tidak aktif di grup,maka secara otomatis suami yang paling dituakan baik dari faktor usia,maupun dalam silsilah keluarga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x