Mohon tunggu...
Rosa Folia
Rosa Folia Mohon Tunggu...

Bachelor of Arts in International Relations from Universitas Airlangga; Master of Arts in International Relations from Universitas Gadjah Mada. Politics, social, culture, football (not necessarily in that order). [Twitter: @folia_deux] [E-mail: rosafolia20@gmail.com]

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Dunia Setelah Trans-Pacific Partnership Agreement (Bagian I)

24 Desember 2015   19:43 Diperbarui: 24 Desember 2015   20:04 0 2 1 Mohon Tunggu...

Saya bukan pakar ekonomi, bukan juga orang yang mengerti ekonomi. Pemahaman saya tentang bagaimana ekonomi bekerja masih sangat dangkal. Tapi saya sering bertanya apakah globalisasi secara alamiah membuat kita tidak bisa mengelak dari kapitalisme? Atau apakah kita sengaja dikondisikan agar seakan-akan tidak bisa menghindarinya padahal ada alternatif lain? Saya membayangkan gambaran besarnya dimana dunia ini bergerak secara sistematis. Jika sekarang kita harus berada dalam sistem ekonomi kapitalis, setidaknya saya meyakini ini bukan karena kebetulan Amerika Serikat memenangkan Perang Dingin dan kita sudah terlanjur terjerambab di dalamnya sehingga tidak ada pilihan lain, bahkan hingga saat ini. Terlalu naif bila kita percaya itu yang terjadi.

RANCANGAN POSISI NEGARA DALAM SISTEM DUNIA

Immanuel Wallerstein pernah menulis tentang sistem dunia dalam World System Theory. Menurutnya, sistem dunia adalah sistem sosial yang memiliki batasan, struktur, anggota, aturan legitimasi, dan koherensi. Walter Goldfrank menambahkan bahwa sistem dunia yang dimaksud Wallerstein juga berarti “ekonomi dunia” yang terintegrasi melalui pasar, bukan politik, dimana dua atau lebih negara memiliki interdependensi dalam, misalnya, makanan dan bahan bakar. Negara-negara tersebut juga berkompetisi untuk dominasi tanpa ada satupun yang muncul sebagai pemenang.

Dalam sistem dunia ini, menurut Wallerstein, tenaga kerja sangat penting dalam hubungannya dengan produksi dan pertukaran barang serta bahan baku. Proses ini melahirkan dua wilayah utama yang bergantung pada satu sama lain: inti (core) dan pinggiran (periphery). Adapun negara semi-pinggiran menjadi zona penyangga antara keduanya. Masing-masing memiliki karakter sendiri. Negara-negara inti fokus pada kapital, sedangkan negara-negara pinggiran pada tenaga kerja. Hubungan antara keduanya sangat struktural. Kepemilikan teknologi, utamanya di jaman sekarang, sangat penting serta menjadi salah satu faktor penentu posisi negara. Ini sesuai dengan prediksi siklus ekonomi dunia yang didasarkan, salah satunya, pada Long Wave Theory atau K-wave yang digagas oleh ekonom Soviet pada awal abad ke-20, Nikolai Kondratieff.

Teori K-wave meyakini bahwa perekonomian dunia berjalan mengikuti alur gelombang jangka panjang yang dinamis. Satu gelombang berlangsung selama 40 hingga 60 tahun dengan sebuah periode peningkatan ekonomi diikuti stagnansi atau depresi. Sejak krisis tahun 2008 kita berada di akhir gelombang ke-5 dan sedang memasuki gelombang ke-6. Masing-masing gelombang memiliki karakteristik sendiri. Misalnya, selama gelombang ke-4 (1930-1970) perekonomian dunia didominasi oleh eksplorasi minyak dan produksi mobil. Sementara itu sepanjang gelombang ke-5 (1970-2010) teknologi informasi dan komunikasi menjadi motor pertumbuhan ekonomi. Berdasarkan teori K-wave negara manapun yang menguasai sektor-sektor tersebut berarti memegang kendali perekonomian dunia.

Bila kita kembalikan ke teori Wallerstein mengenai sistem dunia yang terbagi ke dalam negara inti dan pinggiran, maka cukup jelaslah penyebab negara-negara seperti Amerika Serikat, Jepang, serta yang berada di kawasan Eropa Barat berada di kategori inti. Para penemu hebat dunia lahir, besar, dan bekerja di negara-negara tersebut. Begitu pula perusahaan-perusahaan besar dunia yang hingga kini terus mendominasi. Sedangkan negara seperti Indonesia yang mengandalkan ketersediaan tenaga kerja murah serta pasar yang besar jatuh ke dalam kategori negara pinggiran. Cina tentu menjadi kasus spesial dengan pertimbangan kebijakan transfer teknologinya yang ketat.

Jika menganut teori K-wave maka gelombang ke-6 yang dimulai tahun 2010 hingga setidaknya 2050 akan didominasi oleh sektor bioteknologi, nanoteknologi, dan layanan kesehatan. Teknologi informasi yang sudah tersistematis di gelombang sebelumnya memudahkan eksplorasi dan produksi dari sektor-sektor tersebut. Segelintir negara-negara maju telah memiliki modalnya termasuk unit research and development yang merupakan “otak” dari penemuan, pengembangan serta pengaplikasian teknologi yang ada. Ini memberikan mereka keuntungan dalam sistem ekonomi kapitalis. Kontrol pemerintah dibuat seminimal mungkin agar inovasi terus berjalan. Namun, seiring waktu yang terjadi adalah ketimpangan dimana kita selalu membutuhkan teknologi terbaru hampir dalam semua aspek kehidupan, sedangkan para pekerja yang mengerjakan produksi massal dibayar murah dengan dalih pemenuhan lapangan pekerjaan.

DAN MONOPOLI ITU TERUS BERLANJUT…

Konsisten dengan teori World System dan K-wave, perjanjian perdagangan bebas yang selama beberapa tahun belakangan ini menjadi pembicaraan semakin menegaskan monopoli negara-negara maju, terutama Amerika Serikat, dalam sistem ekonomi dunia. Trans-Pacific Partnership Agreement (TPPA) atau Perjanjian Kerjasama Lintas Pasifik. Anda mungkin mendengarnya baru-baru ini dari media ketika Presiden Jokowi menyatakan Indonesia ingin bergabung di dalam zona perdagangan bebas beranggotakan 12 negara kawasan Pasifik ini. Negara-negara tersebut adalah Amerika Serikat, Australia, Brunei Darussalam, Chile, Jepang, Kanada, Malaysia.

Meksiko, Peru, Selandia Baru, Singapura, dan Vietnam. Sebenarnya negosiasi pembentukan TPPA sudah berlangsung sejak 2008 dan bersifat sangat rahasia. Hanya perwakilan perusahaan-perusahaan besar (terutama dari Amerika Serikat) dan segelintir delegasi masing-masing negara yang boleh mengikuti proses negosiasi. Sebelum rancangan resmi dirilis pada Oktober 2015, sebagian besar orang, termasuk anggota-anggota DPR dari negara anggota, memperoleh informasi tentang TPPA dari Wikileaks.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN