Mohon tunggu...
Ronald Wan
Ronald Wan Mohon Tunggu... Pemerhati Ekonomi dan Teknologi

Love to Read | Try to Write | Twitter: @ronaldwan88 | Diarysaham.com | email: ronaldwan@diarysaham.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Apakah Sewa akan Menjadi Tren Masa Depan?

16 Mei 2019   05:30 Diperbarui: 17 Mei 2019   03:36 0 36 18 Mohon Tunggu...
Apakah Sewa akan Menjadi Tren Masa Depan?
Pixabay.com

Sewa adalah hal yang biasa di dunia dan Indonesia. Mulai dari baju, komputer, tv, rumah, dan masih banyak yang lainnya. Sekarang ini malah sewa kendaraan bisa berupa jasa antar seperti Grab dan GoJek yang menggunakan model bisnis ekonomi berbagi (sharing economy). Apakah sewa akan menjadi tren masa depan?

Amerika Serikat

Steven T. Johnson (27 tahun) bekerja di bidang iklan media sosial dan tinggal di Hollywood. Steven boleh dikatakan tidak banyak memiliki barang pribadi (secara nilai).

Menggunakan taksi daring ke tempat kerja, Steven tidak memiliki mobil. Menyewa loker di tempat fitness dan menggunakan fasilitas cuci di sana, karena tidak memiliki mesin cuci.

Steven tidak memiliki apartemen atau rumah, baik secara sewa ataupun beli. Dia menyewa tempat tidur melalui aplikasi Podshare. Di tempat itu semua penyewa berbagi dapur dan kamar mandi.

Steven T. Johnson (NPR.org)
Steven T. Johnson (NPR.org)
Lebih gilanya lagi, Steven bekerja bukan di kantor, tetapi menyewa meja kerja melalui WeWork. Baju yang dimilikinya hanya dua setel ( dua setel baju yang sama persis). Karena sedikit barang yang dimiliki, maka tas punggung ternyata sudah tidak lagi dibutuhkan dan akhirnya dibuang.

Steven mengatakan "Ketika kita tidak lagi memiliki barang maka kamu tidak lagi perlu mengingat-ingat barang apa ditaruh di mana. Kamu tinggal jalan dan bekerja"

Kehidupan di atas mulai menjadi tren di Amerika Serikat (AS). Steven memiliki edukasi tinggi dan menjalankan bisnis sendiri. Dia boleh dikatakan cukup kaya, namun di sisi lain memilih hidup bagai gelandangan.

Kesulitan untuk membeli rumah bagi generasi milenial AS terjadi karena harga rumah yang cukup mahal. Alasan lainnya adalah tingginya hutang biaya pendidikan yang masih harus dibayar.

Skyler Wang seorang peneliti tentang ekonomi berbagi yang sedang menyelesaikan pendidikan S3 di University of California mengatakan meskipun kehidupan minimalis menjadi tren sekarang ini. Minimalis yang memiliki barang lebih sedikit dibanding generasi orangtua mereka.

Di sisi lain para minimalis ini sebenarnya tetap memiliki barang yang banyak. Tetapi barang yang tidak nyata, seperti foto digital, posting di Instagram, dan lainnya. Mereka juga masih membutuhkan sesuatu yang bernilai ekonomi, namun bukan lagi barang tetapi pengalaman.

Rumah

Kebutuhan dasar manusia adalah pangan, sandang dan papan. Artinya sampai saat ini kita masih membutuhkan makanan, baju dan tempat tinggal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x