Mohon tunggu...
Ronald Wan
Ronald Wan Mohon Tunggu... Pemerhati Ekonomi dan Teknologi

Love to Read | Try to Write | Twitter: @ronaldwan88 | Diarysaham.com | email: ronaldwan@diarysaham.com

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

"Dilan" Jokowi Amin vs "Dilan" Prabowo Sandi

2 April 2019   10:28 Diperbarui: 2 April 2019   10:37 0 34 19 Mohon Tunggu...
"Dilan" Jokowi Amin vs "Dilan" Prabowo Sandi
Adegan Dilan 1990 (Kompas.com)

Dilan 1990 adalah sebuah film populer yang berkisah tentang anak SMA tahun 1990. Sebuah film yang membawa nostalgia bagi generasi X tetapi sangat disukai oleh generasi milenial. Sekuel film ini Dilan 1991 sudah menembus 5 juta penonton. Jokowi dalam debat keempat juga sempat menyebut tentang Dilan namun berarti digital melayani.

Dilan Jokowi Amin

Jokowi dalam beberapa debat terlihat sangat paham tentang kemajuan teknologi. Waktu menjadi Gubernur DKI, beliau juga sudah memulai untuk mengubah pemerintah dari tradisional ke digital. Misalnya dengan e-Budgeting dan e-Procurement.

Pola ini berlanjut ketika Jokowi menjadi presiden. Terbaru adalah kebijakan perizinan berbasis digital yang diberi nama One Single Submission (OSS). Sehingga diharapkan nantinya semua perizinan sampai ke daerah bisa dilakukan tanpa perlu bertemu muka dengan pejabat terkait. Akan mengurangi potensi terjadinya kong kalikong.

Calon wakil presiden, KH Ma'ruf Amin dalam debat cawapres juga terlihat fasih berbicara tentang tol langit. Sebuah infrastruktur jaringan komunikasi dan data berbasis satelit serta jaringan kabel fibre optic. Atau lebih populer disebut dengan Palapa Ring.

Perhatian Jokowi terhadap pengaruh teknologi digital untuk melayani masyarakat juga terlihat ketika CEO Bukalapak Ahmad Zaky, yang kurang bijaksana dalam bermedia sosial, datang dan minta maaf kepada Jokowi. Langsung Jokowi memerintahkan pendukungnya untuk tidak lagi berpolemik tentang cuitan Zaky dan menghentikan gerakan uninstall Bukalapak.

Karena memang situs e-dagang seperti Bukalapak, Tokopedia dan Blibli bisa membantu UMKM untuk memperluas pasarnya. Dari lokal berkembang menjadi pasar nusantara dan tidak tertutup kemungkinan berkembang lagi ke pasar internasional.

Fasihnya kedua pasangan calon presiden dan wakil presiden 01 ini terhadap teknologi terkini. Membawa optimisme bahwa kedua calon ini akan mampu membawa Indonesia menghadapi tantangan di masa depan. Terutama menghadapi tantangan revolusi industri 4.0.

Baca "Revolusi Industri 4.0 dan Pengembangan Angkatan Kerja"

Digital Melayani (Dilan Jokowi Amin) terlihat akan bisa terlaksana.

Dilan Prabowo Sandi

Prabowo dalam debat pernah bertanya ulang ketika ditanya oleh Jokowi tentang Unicorn. Beliau bertanya "yang online-online ya Pak". Terlihat bahwa Prabowo kurang paham atau minimal tidak terlalu peduli terhadap perkembangan usaha rintisan. Jika memang sangat paham tidak akan ada pertanyaan tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3