Ronald Wan
Ronald Wan Trader and Freelancer

@Pseudonym | Love to Read | Try to Write

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Apakah Usaha yang Prospektif di Masa Depan?

10 Januari 2018   10:11 Diperbarui: 10 Januari 2018   23:23 840 23 10
Apakah Usaha yang Prospektif di Masa Depan?
Kota Masa Depan (techunwrap.com)

Perkembangan teknologi tidaklah akan bisa dibendung. Dengan perkembangan ini, dunia akan semakin tanpa batas terutama di dunia maya. Sulit bagi sebuah negara untuk bisa membatasi akses, karena selain untuk bersenang-senang harus diakui bahwa dunia maya merupakan bagian dari ekonomi sebuah negara.

Akibat kemajuan teknologi terutama dalam bidang otomatisasi ataupun perkembangan Artificial Intelligent,lapangan pekerjaan yang sekarang ada mungkin akan berkurang.

Baca "Pekerjaan yang Akan Hilang di Masa Depan"

Namun di sisi lain, banyak kesempatan baru yang muncul. Dulu untuk memulai sebuah usaha dibutuhkan modal yang tidak sedikit. Sekarang dengan perkembangan perdagangan digital, dengan modal yang terbilang minimpun bisa.

Misalnya dengan menjadi reseller, dimana setelah barang laku barulah kita perlu membayar kepada penjual. Penjual akan mengirimkan barang itu atas nama kita.

Jika memiliki keahlian untuk membuat aplikasi atau program, seseorang juga bisa menjadi pengusaha. Jika dibandingkan dengan membuat pabrik yang modal awalnya sangat besar, membuat aplikasi boleh dibilang menggunakan modal mini.

Marketing dan pengembangan aplikasi itu barulah membutuhkan modal yang besar. Namun jika aplikasi kita bernilai guna dan dipandang mempunyai prospek yang bagus, banyak pemodal ventura yang akan siap mendanai.

Indonesia sudah memiliki beberapa usaha rintisan yang disebut Unicorn, artinya memiliki nilai minimal USD 1 Milyar. Gojek dan Tokopedia, dengan dukungan beberapa pemodal ventura.

Tetapi apakah hanya usaha digital yang akan memiliki prospek bagus di masa depan? Saya pikir tidak, ada sebuah usaha yang telah berusia ribuan tahun dengan teknologi yang mungkin boleh dibilang masih tidak terlalu berkembang pesat.

Agrobisnis!

Agrobisnis telah ada sejak sebelum masehi, dimana merupakan perkembangan dari budaya yang mengumpulkan bahan makanan dan lainnya dari alam. Menjadi pembudidayaan tanaman dan domestikasi binatang.

Sampai kapanpun saya pikir manusia akan tetap membutuhkan makanan. Mungkin suatu saat akan muncul teknologi replicator.Seperti dalam film serial Star Trek, teknologi yang bisa membuat makanan dari energi.

Dasar dari teknologi ini sudah mulai berkembang, yaitu 3D Printer. Pencetak yang mampu membuat barang dari bahan sejenis plastik. Namun memang masih belum bisa membuat makanan ataupun barang dari logam misalnya.

Tanah di bumi tidaklah akan bertumbuh, kecuali dengan reklamasi laut. Sehingga bagi petani pemilik tanah, sebaiknya jika tidak sangat-sangat terpaksa, jangan menjual tanahnya. Modal tanah adalah salah satu modal yang sangat penting dalam agrobisnis.

Bagaimana bisa memanfaatkan tanah itu agar bisa lebih produktif, seharusnya itu yang menjadi pemikiran anak-anak petani. Sehingga pertanian bisa berjalan dengan menguntungkan.

Risiko agrobisnis memang besar, terutama di tengah cuaca yang tidak menentu. Risiko ini bisa dimitigasi dengan menggunakan asuransi yang sudah mulai dipopulerkan di pemerintahan Jokowi-JK.

Selain makanan, beberapa tanaman juga bisa dikembangkan sebagai pengganti bahan bakar. Ini juga merupakan prospek usaha yang bagus. Tetapi karena permintaan bahan bakar yang tinggi, bisnis ini baru bisa berkembang jika memiliki tanah yang luasnya ratusan hektar sehingga ekonomis.

Lain dengan makanan yang bisa dikembangkan, di lahan yang sempit bahkan dengan agroponik.

Walaupun misalnya ada teknologi replicator,saya yakin masih ada pasar yang mau membeli makanan yang ditumbuhkan secara alami. Dengan harga yang mahal.

Salam

Hanya Sekadar Berbagi