Mohon tunggu...
Ronald Wan
Ronald Wan Mohon Tunggu... Pemerhati Ekonomi dan Teknologi

Love to Read | Try to Write | Twitter: @ronaldwan88 | Diarysaham.com | email: ronaldwan@diarysaham.com

Selanjutnya

Tutup

Tekno Artikel Utama

Apakah yang Terjadi Jika Jaringan Internet Tidak Lagi Netral?

14 Desember 2017   10:12 Diperbarui: 14 Desember 2017   13:00 0 26 13 Mohon Tunggu...
Apakah yang Terjadi Jika Jaringan Internet Tidak Lagi Netral?
Ilustrasi (http://egyptinnovate.com)

Definisi internet menurut Google Dictionary adalah jaringan komputer global yang menyediakan bermacam informasi dan fasilitas komunikasi. Merupakan jaringan yang saling berhubungan dengan menggunakan protokol komunikasi yang terstandarisasi. Tanpa sebuah protokol yang standar alias sama di seluruh dunia. Tidak mungkin jaringan internet terkoneksi secara global dan "real time".

Selain sebuah protokol yang sama di seluruh dunia. Untuk dapat mewujudkan jaringan internet diperlukan jaringan interkoneksi yang bisa menggunakan kabel ataupun sinyal radio (satelit).

Kebutuhan jaringan interkoneksi ini disediakan oleh perusahaan yang disebut internet service provider (ISP). Sebagai contoh di Indonesia untuk koneksi internet dengan kabel ada Bizznet, First Media, MNC Play, Telkom dan lainnya.

ISP yang menggunakan sinyal radio, seperti Indosat, Telkomsel, Tri dan XL. Setelah semuanya tersedia, tanpa adanya perusahaan yang menyediakan konten dan sarana komunikasi via internet. Maka jaringan internet tidak ada gunanya.

Perusahaan penyedia konten bisa merupakan perusahaan yang sama dengan ISP ataupun berbeda. Perusahaan penyedia konten ini yang biasanya disebut penyedia layanan Over The Top (OTT). Karena mereka menyediakan layanan yang tersedia di atas jaringan internet.

Dalam melakukan sebuah usaha tentu saja diharapkan agar bisa memperoleh penghasilan  dan keuntungan.

Bagi ISP penghasilan  yang diperoleh adalah biaya berlangganan. Biaya ini bagi ISP yang menggunakan sinyal radio biasanya menjual paket dengan besaran kuota tertentu atau ada juga paket tidak terbatas tetapi dengan harga yang cukup mahal. Sedangkan ISP dengan jaringan kabel biasanya menjual paket tanpa batas yang dikombinasikan dengan paket tv kabel. Sulit bagi ISP untuk bisa memperoleh penghasilan tambahan.

OTT seperti Facebook dan Google pada umumnya mendapatkan penghasilan dari iklan. Namun sekarang dengan banyaknya macam OTT, bisa saja mereka memperoleh penghasilan dari komisi (ecommerce), biaya berlangganan (komunikasi atau media),  penjualan (game) dan lainnya.

Sekarang ini yang terjadi adalah penghasilan dan keuntungan perusahaan OTT jauh lebih besar jika dibandingkan dengan ISP. Padahal ISP juga banyak menginvestasikan uang untuk dapat menyediakan layanan yang bagus.

Penghasilan OTT yang besar dari iklan, mengakibatkan beberapa OTT berani untuk melakukan subsidi biaya internet. Saya kebetulan menggunakan Indosat, saat ini untuk menggunakan Facebook, saya bisa memilih. Apakah menggunakan kuota saya? Atau menggunakan internet gratis yang tentunya lebih terbatas fitur yang bisa digunakan.

Pada tahun 2015 Federal Communications Commision (FCC), Amerika Serikat mengeluarkan sebuah aturan yang melarang ISP untuk melakukan pilih kasih dalam memberikan akses ke jaringan internet. Aturan ini disebut Net Neutrality.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN