Mohon tunggu...
Roman Rendusara
Roman Rendusara Mohon Tunggu... Memaknai yang Tercecer

Roman Rendusara adalah nama pena. Lahir di Kekandere, Kec.Nangapanda, Ende-Flores, NTT. Pernah menghidu aroma filsafat di STF Driyarkara-Jakarta. Jatuh hati pada ilmu ekonomi dengan segala kearifannya di Universitas Krisnadwipayana-Jakarta. Menganggit kisah-kisah tercecer di media lokal dan narablog di floreside.wordpress.com. WA 08124687426*

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Ekonomi Tukang Giling Batang Pisang

2 Januari 2021   21:03 Diperbarui: 4 Januari 2021   10:16 2818 64 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ekonomi Tukang Giling Batang Pisang
Om Alo (40) sedang memasukan batang pisang untuk digiling. Foto: Roman Rendusara

Meningkatnya populasi babi di Nusa Tenggara Timur (NTT) pada 2019 sebesar 2,4 juta ekor (menurut Data Badan Pusat Statistik) dan produksi daging babi per tahun 38,2 ribu ton tidak terlepas dari keringat dan jerih lelah tukang giling batang pisang.

Sebagian masyarakat NTT beternak babi masih dalam skala kecil. Pakan babi, selain dari sisa makanan (food waste) juga dari batang pisang yang digiling, kemudian dicampur dengan dedak padi.

Om Alo (40), begitu ia disapa, seorang tukang giling batang pisang di Mbay, ibukota Kabupaten Nagekeo, NTT. Di hari terakhir 2020, ia membagi kisah sambil mengasah mata pisau pada mesin gilingnya.

Sebelumnya, batang pisang untuk pakan babi diiring dan dicincang secara manual dengan pisau/parang. 

Om Alo sadar, seiring kemajuan teknologi, disrupsi juga menghinggap cara mencincang batang pisang yang efektif dan efisien. Ia pun menekuni profesi tukang giling batang pisang.

Menurutnya, beberapa tahun sebelumnya mesin giling batang pisang masih barang asing. Berbekal bakat perbengkelan, Om Alo berani merakit mesin giling secara otodidak. Ia menggali potensi dirinya, termasuk mengikuti panduan dari Youtube.

Tidak seberapa modal yang dikeluarkan. Ia membeli sebuah mesin penggerak berbahan bakar bensin dan besi plat 0,7 mm untuk dipotong sesuai kebutuhan/desain. 

Pisau pemotong dan pencincang terbuat dari sisa-sisa besi dari bengkel. Dilengkapi pula gerobak agar bisa diangkut ke mana saja. Gerobak lalu ditarik oleh sepeda motor.

Om Alo sedang mengasah mata pisau alat giling batang pisangnya. Foto: Roman Rendusara
Om Alo sedang mengasah mata pisau alat giling batang pisangnya. Foto: Roman Rendusara
Setahun lebih, Om Alo sudah memiliki 69 pelanggan. Tekadnya, cukup sampai 100 orang. Pelanggannya akan menelpon jika batang pisang habis atau menipis. Om Alo bersedia kapan saja, kecuali malam hari.

Dari hasil keringatnya, Om Alo bisa mendapat 500-600 ribu rupiah dalam sehari. Ia tidak pernah menghitung berapa pelanggan yang dilayani setiap hari. 

Sebab, masing-masing pelanggan menyediakan batang pisang dengan jumlah berbeda-beda. Jumlah batang pisang menentukan lamanya giling.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x