Mohon tunggu...
Roma Kyo Kae Saniro
Roma Kyo Kae Saniro Mohon Tunggu... Dosen - Dosen Sastra Indonesia Universitas Andalas

Fokus menulis terkait dengan bahasa, sastra, budaya, dan filsafat.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Enam

16 Agustus 2022   16:41 Diperbarui: 16 Agustus 2022   16:44 50 7 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Kupetik enam tangkai bunga di tanah melankolis sendu
Kelopaknya yang anggun, kulihat batangnya gatal berbulu
Seperti kau, dulu harap sekarang luluh
Nyatanya, sudah enam tahun berlalu
Ketidakpastian atas segala sesuatu
Mekar subur antara kini dan masa lalu

Enam tidak cukup tuk menjawab pandangan sentimental
Atau harap yang sudah dirunut hingga tetiba batal
Enam pun tak cukup tuk memohon kabul yang kental

Sudah berkali-kali hujan pada tahun keenam
Dingin dan gelap yang menyisakan kelam
Kau tinggalkan aku pada sudut jalan malam
Tanpa sebuah kepak elang yang lalu-lalang

Katanya, diri ini adalah pehobi
Yang menyukai merah jambu tanpa basa-basi
Melumat habis ikrar janji tanpa pernah ditepati

Enam, terlalu lelah tuk kembali
Berpura memilih hati bertopeng sok adil

Teringat, ketika enam, berlindung pada rumah Tuhan
Berselimut ka'bah dari hujan deras dan petir yang mengagetkan
Menunggu harap untuk segara datang memberi kepastian

Ini bukan rasa dan karsa namanya!
Penuh dengan ketidaksadaran semata!
Enam hanyalah enam, bukan sebuah tanda!
Lepaslah, maka enam pun akan bebas di udara!

Lampung, 2022

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan