Mohon tunggu...
R Sugiarti
R Sugiarti Mohon Tunggu... writerpreneure

writerpreneure, freelance writer, communications consultant, yogini

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Sembako Gantung Peduli Corona, Reinkarnasi Gentong Warisan Adi Luhung Para Leluhur

14 April 2020   03:06 Diperbarui: 15 April 2020   23:20 38 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sembako Gantung Peduli Corona, Reinkarnasi Gentong Warisan Adi Luhung Para Leluhur
Salah satu foto candid saat-saat para driver ojol tengah mengambil sembako gantung yang digantungkan di pagar besi depan rumah - Sumber Foto: koleksi 

Salah satu dampak mengenaskan dari pandemi Covid-19 bukanlah sekedar banyaknya jumlah korban terpapar secara langsung semata. Melainkan juga melimpahnya jumlah korban terdampak secara ekonomi dan sosial yang justru tak gampang cara mengobatinya.

Tentu saja seperti yang digembar-gemborkan pemerintah untuk menenangkan masyarakat, pemerintah telah mempersiapkan jaring pengaman sosial yang minimal bisa mengganjal kebutuhan. Namun seberapa kuat dan cermat para aparat pemerintah dalam menjalankan amanat tersebut sehingga semua bisa dicatat dan semua yang membutuhkan dapat?

Karena itulah kepedulian yang muncul dari masyarakat antar masyarakat seringkali bisa lebih cepat bermanfaat. Penggalangan dana, aksi sosial dan beragam kegiatan kepedulian masyarakat lainnya spontan banyak bermunculan di mana-mana. Tentu saja bentuknya bermacam-macam sesuai kreativitas yang dipunya.

Salah satu aksi kepedulian yang mengharukan hati, dan bisa dikatakan baru muncul kembali saat ini adalah apa yang disebut dengan aksi bagi-bagi "sembako gantung".

Apa itu sembako gantung? Sembako gantung adalah tas-tas kresek yang berisi sembako ala kadarnya, semampu yang memberi bantuan, yang cara memberikannya dengan menggantung plastik berisi sembako tersebut di depan rumah, di pagar atau dimana saja yang bisa diambil dengan gampang bagi mereka yang lewat dan membutuhkan.

Sebagai penunjuk bahwa gantungan plastik tersebut boleh diambil, biasanya diberikan tulisan seperlunya. Misalnya, "Gratis silahkan ambil satu untuk Anda!" dan lain sebagainya. 

Tentu saja tak ada yang baku dari jenis, bentuk dan mekanisme pemberian sembako gantung tersebut. Pasalnya aksi ini hanyalah aksi improvisasi kepedulian spontan semata yang dilakukan dengan ikhlas dan sukarela.

Ternyata respon terhadap bantuan berupa sembako gantung tersebut sangatlah baik. Hal itu diungkapkan oleh seorang warga di komplek perumahan mewah yang tak menyangka aksi improvisasi kepeduliannya ternyata mendapatkan respon yang luar biasa.

"Mungkin banyak yang beranggapan kalau di sekitar rumah kami, tidak ada orang yang membutuhkan bantuan Sembako dalam menghadapi PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) Covid-19.  Itu juga anggapan kami, ketika mulai menggantung bantuan sembako di pagar rumah.Ternyata anggapan kami salah.  40 kantong yang kami gantung setiap hari, dalam waktu kurang dari 2 jam selalu habis," ucap sang warga yang tidak ingin dikenali ini senang."

Siapa saja pelanggan kami?  Driver ojol, tukang sampah, tetangga tukang sampah, penjaja keliling, petugas keamanan, dll.  Mungkin bantuan kami tidak seberapa, namun kami berharap semoga bermanfaat bagi mereka," tambahnya penuh harap.

Ternyata memberikan bantuan dan menunjukkan kepedulian itu tidaklah sulit dan ribet. Jika dikaji lebih teliti, bisa jadi pemberian sembako gantung ini merupakan reinkarnasi dari budaya memasang gentong air atau kendi di depan rumah yang dilakukan oleh para kakek nenek moyang kita di jaman dahulu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN