Mohon tunggu...
Rofinus D Kaleka
Rofinus D Kaleka Mohon Tunggu... Orang Sumba. Nusa Sandalwood. Salah 1 dari 33 Pulau Terindah di Dunia. Dinobatkan oleh Majalah Focus Jerman 2018

Orang Sumba, Pulau Terindah di Dunia

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Waikabubak Berbenah untuk Melepas Predikat Kota Kecil Terkotor di NTT

7 Juni 2019   21:46 Diperbarui: 8 Juni 2019   09:20 0 18 9 Mohon Tunggu...
Waikabubak Berbenah untuk Melepas Predikat Kota Kecil Terkotor di NTT
Foto: Dokumentasi pribadi

Dalam tahun ini, kota Waikabubak, tercatat sebagai salah satu dari tiga kota kecil di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), yang diberi rapor merah. Ibu Kota Kabupaten Sumba Barat ini dinilai dengan predikat "Kota Kecil Terkotor".

Hal ini berarti bahwa tiga kota kecil lainnya di daratan Pulau Sumba yaitu  Tambolaka, ibu kota Kabupaten Sumba Barat Daya, Waingapu, ibu kota Kabupaten Sumba Timur dan Waibakul, ibu kota Kabupaten Sumba Tengah, relatif lebih bersih. Ya sekurang-kurangnya kurang kotor.

Foto: Dokumentasi pribadi
Foto: Dokumentasi pribadi
Kota di Tengah Kampung Adat dan Sawah

Untuk ukuran Pulau Sumba, secara geografis, Waikabubak terletak di dataran tinggi. Bisa dibilang termasuk daerah pedalaman. Jauh dari pesisir pantai. Cukup sejuk pada siang hari, tapi dingin pada saat pagi, sore dan malam hari.

Waikabubak, tiga dekade lebih yang lalu, adalah pusat pemerintahan dan perdagangan (pertokoan dan pasar) serta perhotelan dan rumah makan. Tapi kini, Waikabubak adalah pusat perdagangan, perhotelan dan rumah makan. Sedangkan pusat pemerintahan kabupatennya dan pasar inpres berada di daerah Weekarou.

Kota Waikabubak ini memang unik. Ia berada di tengah-tengah kampung adat, seperti Tarung, Lete Malona, Tarona, Jaga Ngara, Praiijing dan lain-lain. Ia juga berada di tengah-tengah daerah persawahan.

Foto: Dokumentasi pribadi
Foto: Dokumentasi pribadi
Posisinya yang demikian ini merupakan tantangan dan kesulitan tersendiri bagi pemerintah setempat untuk melakukan penataan terhadap kota tersebut. Misalnya, di pinggir jalan umum wilayah kota masih tampak kubur-kubur megalit. 

Juga di pagi dan sore hari masih terlihat gerombolan kerbau dari kampung adat yang melintas di jalan-jalan umum dan menyisahkan kotoran atau lumpur. Juga di musim hujan sering melintas hand traktor di jalan-jalan umum yang pergi pulang membajak sawah dan menyisahkan lumpur.

Belum lagi kesadaran warganya yang masih rendah terkait kebersihan lingkungannya. Sehingga sampah-sampah rumah tangga berserakan di pinggir-pingir jalan umum. Diperburuk juga oleh kurangnya sarana dan prasarana tempat pembuangan sampah.

Jadi dapat dimaklumi jika Waikabubak diberi predikat sebagai salah satu Kota Kecil terkotor di NTT.

Foto: Dokumentasi pribadi
Foto: Dokumentasi pribadi
Ironi yang Sadis

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2