Mohon tunggu...
Robbi Gandamana
Robbi Gandamana Mohon Tunggu... Ilustrator

Facebook : https://www.facebook.com/robbi.belumfull -------- IG : https://www.instagram.com/robbigandamana/

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Ini Penangkal Corona yang Dahsyat

16 Maret 2020   11:32 Diperbarui: 18 Maret 2020   08:19 607 6 3 Mohon Tunggu...

Akhirnya Solo berstatus KLB (Kejadian Luar Biasa) virus Corona setelah ada satu pasien Corona meninggal.  Akibatnya  banyak kegiatan pul kumpul ditiadakan sampai KLB dicabut.

Sekolah pun libur dua minggu. Wasyik, untuk sementara tidak mengantarkan anak ke sekolah. Bebas dari kehidupan pagi di jalan raya yang ambyar jaya.

Aku pribadi nggak masalah ditetapkan KLB atau tidak. Karena tiap hari sudah dicekoki berita soal Corona baik di media sosial maupun situs berita terpercaya. Lengkap dari soal pemahaman virusnya, penanganan, pencegahan, sampai data terbaru pasiennya. Sampek neg aku.

Jadi sebenarnya tidak ada alasan untuk panik. Tapi jenenge menungso yo tetep ae panik. Ya'opo se rek. Iku sing salah opone.

Bisa jadi karena media mainstream yang berlebihan memberitakan Corona.  Selama ini berita-berita soal Corona yang beredar di dumay memang lebay.

Ada berita dengan judul "Pasien Suspect Corona meninggal dunia", ternyata pasien suspect itu orang tua yang memang sudah sakit komplikasi hipertensi, jantung, paru-paru dan lainnya. Ya wajar kalau demam, batuk, dan nafasnya senin kemis.

Kasus suspect corona yang meninggal ternyata memang sudah punya penyakit gawat sejak awal. Jadi tanpa kena Corona pun, sudah saatnya mati. 

Yang meninggal di Solo kemarin itu punya riwayat diabetes (ini yang disembuyikan media). Masuk rumah sakit awalnya karena kecapekan 4 hari seminar di Bogor. Iku seminar opo kemping yo.

Yang masih belum jelas sekarang itu para anggota seminar yang lain. Nasibnya gimana. Seminar biasanya diikuti banyak peserta. Apalagi kalau seminar itu tentang bagaimana caranya cepat kaya. Atau soal poligami. Bakal diserbu ngacenger.

Berita media memang terkesan heboh. Padahal yo biasa ae. Media memang kadang bajingan. Demi rating tinggi, rakyat panik nggak perduli.

Kasus Corona di Indonesia nggak seheboh yang kalian baca di media berita. Media itu cuman jualan. Kalau judulnya bombastis, itu karena untuk menarik banyak pembaca. Jadi jangan jadi korban media. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x