Mohon tunggu...
Robbi Gandamana
Robbi Gandamana Mohon Tunggu... ilustrator

Bukan penulis dan pemburu reward. Hanya penggembira yang mencoba mewarnai dunia

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Hai KPAI, yang Bahaya itu Bukan Rokok tapi Kesempitan Berpikir

11 September 2019   13:39 Diperbarui: 11 September 2019   17:54 0 13 6 Mohon Tunggu...
Hai KPAI, yang Bahaya itu Bukan Rokok tapi Kesempitan Berpikir
nypost.com

Sekarang ini banyak yang nggak paham dengan pemikiran KPAI (Komisi Perlindungan Anak Indonesia). Termasuk aku. Seharusnya Djarum sebagai produk rokok dan Djarum sebagai club bulutangkis itu beda. Tapi embuh rek, orang-orang KPAI sebenarmya juga bukan kumpulan orang ndlahom. Mungkin mereka lelah.

Cara berpikir KPAI itu kayak anak yang suka musiknya Nirvana tapi mendadak benci setelah tahu Kurt Cobain matinya bunuh diri. Atau yang suka banget dengar lagu-lagunya Queen, tapi tiba-tiba jadi nggak suka setelah tahu Freddie Mercury, vokalisnya, seorang hombreng yang hobinya main dokter-dokteran dengan sesama jenis.

Banyak orang  yang berpikirnya sejengkal begitu. Bagaimana jiwanya bisa kaya kalau cara berpikirnya "kerdil". Tidak mengapresiasi karyanya tapi ngurusi kehidupan pribadi pemusiknya. Tidak mengambil sisi baiknya yang dapat memperkaya wawasan dan menginspirasi hidupnya. Menjadikannya manusia yang lebih baik.

Kurt Cobain ataupun Freddie Mercury itu cuman artis, bukan Nabi atau manusia suci. Kita nggak punya hak apapun untuk menilai kehidupan pribadinya. Iku urusane Tuhan.

Bahkan Kahlil Gibran yang tulisannya berstandar kitab suci pun di puncak popularitasnya jadi pecandu alkohol (arak). Saking depresinya menghadapi tekanan akibat terlalu populer. Soal ini jarang ditulis, mungkin takut penggemarnya tidak bisa menerima. Terutama sing sok hijrah.

Jangan-jangan kalau kamu tahu Chairil Anwar matinya kena Sipilis, kamu jadi nggak suka puisi-puisinya. Ala raimu.

Manusia memang bermacam-macam. Ono sing ndlahom, ono sing cerdas. Onok sing alim, onok sing bajingan. Aku dewe gak cerdas yo gak alim. Tapi mending daripada sok suci dan hobinya ngafir-ngafirkan orang. Kayak kaum kolot pengapling surga. Yang hobinya mencari-cari kesalahan orang lain, dikafir-kafirkan dan didoakan masuk neraka. Padahal Nabi sendiri mencari-cari kebaikan orang dan didoakan masuk surga.

Kembali ke soal KPAI..

Bangsa ini  memang sedang terkena gejala paranoid terhadap rokok. Doktrin akan bahaya rokok benar-benar menancap kuat di tiap jiwa-jiwa labil yang gampang termakan propaganda. Termasuk KPAI. Hanya karena ada brand perusahaan rokok di kaos, mereka mumet.

Aku jadi ingat saat gempa di Jogja. Banyak yang menolak sumbangan selimut, hanya karena selimutnya ada gambar salib kecil di ujungnya. Kalau aku yang dikasih pasti kuterima. Jangankan salib, ada gambar iblis pun aku terima. Lha wong cuman gambar ae lho. Apalagi selimut itu buat tidur. Pakai selimut bergambar salib nggak langsung otomatis jadi Kristen.

Jadi, tenang ae talah. Yang bahaya itu kesempitan berpikir, bukan merokok atau tidak merokok. Karena kesempitan berpikir itulah orang gampang dimakan hoaks, diprovokasi, diadudomba.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x