Mohon tunggu...
Rizqi Fathurrohman
Rizqi Fathurrohman Mohon Tunggu... Belajar dan Bermain

Belajar dari melihat, mempelajari, dan mencoba. Diri yang memiliki motto hidup "Muda berkarya, tua berjaya, mati masuk surga". Mari berbagi dan berdiskusi.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Autism Spectrum Disorder, Gangguan pada Saraf Anak yang Keberadaannya Harus Kita Rangkul Bersama

27 Desember 2020   16:45 Diperbarui: 27 Desember 2020   17:07 169 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Autism Spectrum Disorder, Gangguan pada Saraf Anak yang Keberadaannya Harus Kita Rangkul Bersama
Photo by Nathan Anderson on Unsplash 

"Nak, tuhan telah menciptakan makhluk sebaik-baiknya. Ibu berdoa, semoga kamu selalu diberikan kesehatan, dan dapat menjadi orang yang berguna dikemudian hari" lirih doa ibu sambil mengusap kepala anaknya.

Setiap orang tua pasti menginginkan orang -- orang yang berada disekitarnya hadir dalam keadaan bahagia, sehat, dan dapat memberikan kesan di setiap pertemuannya. Namun, tuhan memiliki skenario dalam menguji hambanya dalam menjalankan ujian dengan kesabaran, salah satunya dengan memiliki anak yang mengalami Autism Spectrum Disorder (ASD).

Secara pengertian singkatnya, Autism Spectrum Disorder (ASD)/ Autisme yang sering kita jumpai, merupakan gangguan yang dialami oleh anak dalam kemampuan berkomunikasi dan bersosialisasi, sehingga dapat mengganggu perkembangan pada anak. Penyebab gangguan ini belum diketahui secara pasti, namun risikonya dapat meningkat apabila terdapat faktor-faktor yang mendorong kepada gangguan tersebut.

Berikut faktor-faktor yang menjadikan risiko penyebab anak mengalami autisme:

  • Faktor genetik

Faktor keturunan yang berasal dari genetic keluarga menjadi faktor yang pertama dalam kasus gangguan ini. Gangguan pada spectrum autism yang disebabkan oleh kelainan genetik dalam metabolic dan biokimia, dapat menyebabkan gangguan Autism. Berdasarkan informasi yang disampaikan oleh CDC (Centers for Disease Control And Prevention) mengungkapkan bahwa adik/ kakak yang mengalami autisme dapat menjadi faktor risiko yang paling mendukung untuk terjadinya gangguan austime. Namun, tidak seluruhnya autisme pada anak disebabkan oleh genetik. Next.

  • Terpapar Pestisida

Penyebab lain yang menjadikan anak mengalami autism adalah terpapar pestisida yang tinggi. Pestisida dalam merusak gen dan sistem saraf pada anak yang mengakibatkan anak memiliki gangguan autisme. Next.

  • Pengaruh Obat -- obatan

Obat -- obatan yang dikonsumsi oleh ibu yang sedang hamil, dapat mempengaruhi kondisi dan kesehatan janin. Salah satu obat yang dapat yang dapat menyebabkan gangguan autisme adalah obat yang mengandung valproic acid dan thalidomine. Kandungan yang terdapat dalam obat tersebut dapat meningkatkan risiko anak mengalami gangguan autisme ketika lahir. Oleh karena itu, obat yang terdapat kandungan tersebut ditarik dari pasar. Next.

  • Umur orang tua

Faktor penyebab dari gangguan autisme pada anak juga berasal daru usia orang tua. Kualitas sperma dan sel telur yang dimiliki orang tua saat usia tersebut, mampu menjadi faktor terjadinya gangguan autisme pada anak.

Berdasarkan penelitan, orang tua yang memiliki anak pada usia diatas 40 tahun memiliki tingkat risiko mengalami autisme pada anak sebesar 50%. Wow.

Lalu apa yang dapat kita lakukan sebagai orang tua, tetangga, atau saudara kepada anak yang mengalami gangguan autisme? Hal ini dapat kita lakukan jika anak masih belum divonis mengalami austime oleh orangtuanya yaa..

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x