Mohon tunggu...
Rizqia Fitri
Rizqia Fitri Mohon Tunggu... Mahasiswa - Siregar

Hello there

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Perspektif Siswa terhadap Kepemimpinan Guru

25 Juli 2021   10:30 Diperbarui: 25 Juli 2021   10:46 41 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perspektif Siswa terhadap Kepemimpinan Guru
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Pendahuluan

Latar belakang

Beberapa peneliti telah membahas pentingnya peran guru dalam reformasi pendidikan dan peran mereka dalam meningkatkan prestasi siswa (Darling-Hammond & Lieberman, 2012; Ergeneli, Ari, & Metin, 2006). Selain itu, kepemimpinan guru telah mendapatkan perhatian yang besar dalam beberapa dekade terakhir sebagai aspek penting dari kepemimpinan pendidikan dan reformasi sekolah. Studi sebelumnya menyimpulkan bahwa guru memiliki 'kapasitas untuk memimpin sekolah melalui peningkatan kolaborasi guru, menyebarkan praktik terbaik, mendorong pembelajaran profesional pembuat teh, menawarkan bantuan dengan diferensiasi, dan berfokus pada masalah khusus konten' (Wenner & Campbell, 2017, hal. 1–2).

Konsep kepemimpinan guru dianggap sebagai istilah umum yang mencakup peran formal dan informal, seperti koordinator pengembangan profesional, pelatih, kepala sekolah, guru pertama, dan koordinator penilaian (Katzenmeyer & Moller, 2009; Levin & Schrum, 2016; York-Barr & Duke, 2004; York-Barr & Duke, 2004).. 

Jelas bahwa latar belakang pemimpin guru berasal dari dua peran: mengajar dan memimpin. York-Barr dan Duke (2004) mendefinisikan pemimpin guru sebagai mereka yang 'pernah atau pernah menjadi guru pengalaman mengajar yang substansial, dikenal sebagai pendidik yang hebat, dan sangat disukai oleh rekan-rekan mereka.. 

Namun, ada kebutuhan untuk menekankan pengaruh guru sebagai kriteria penting kepemimpinan guru, karena beberapa guru menempati peran kepemimpinan formal, tetapi tidak memimpin atau membuat perubahan (Grenda & Hackmann, 2014).

Konsep kepemimpinan guru dan pentingnya reformasi sekolah telah direalisasikan secara publik sejak awal abad ke-20 (Smylie et al., 2002). Seperti yang dinyatakan dalam York-Barr dan Duke (2004), konsep ini tidak terlalu baru, namun yang baru adalah peningkatan pengakuan kepemimpinan guru, visi peran kepemimpinan guru yang diperluas, dan harapan baru untuk kontribusi peran yang diperluas ini dapat membuat dalam meningkatkan sekolah. 

Literatur menyoroti pentingnya kepemimpinan dalam menghasilkan dan mempertahankan perbaikan dan perubahan sekolah (Childs-Bowen et al., 2000; Day dan Harris, 2003) dan pembelajaran siswa (Leithwood et al., 2004). 

Guru hidup di dunia dan bekerja dalam profesi di mana kebutuhan semakin berubah dan berkembang (Ash dan Persall, 2000; Stoll, 2002). Untuk mempersiapkan siswa agar berhasil dalam masyarakat ini dan untuk mengatasi tingkat perubahan yang kompleks, sekolah harus mengadopsi pendekatan baru untuk kepemimpinan sekolah (Harris, 2002; Carol, 2005) dan guru harus mengembangkan kemampuan mereka sendiri, dan mengambil peran kepemimpinan yang lebih besar.

Mendefinisikan kepemimpinan guru tidaklah mudah, karena terdapat definisi istilah yang tumpang tindih (Harris, 2003). Misalnya, Wasley (1991) mendefinisikan kepemimpinan guru sebagai kemampuan untuk mendorong rekan kerja untuk berubah, untuk melakukan hal-hal yang biasanya tidak mereka lakukan dan pertimbangkan tanpa pengaruh pemimpin 'Kepemimpinan guru adalah proses dimana guru, secara individu atau kolektif, mempengaruhi teman-teman mereka, kepala sekolah, dan anggota lain untuk meningkatkan belajar mengajar dalam rangka meningkatkan prestasi siswa,' menurut Dewan Nasional Guru dari Matematika dan Sains.' menurut York-Barr dan Adipati (2004: 287-288).

Pemimpin guru, menurut Katzenmeyer dan Moller (2009), adalah guru yang memimpin didalam kelas maupun di luar kelas, mengenali dan berkontribusi pada komunitas pelajar dan pemimpin guru, menginspirasi orang lain untuk meningkatkan praktik pendidikan, dan bertanggung jawab atas hasil. Kepemimpinan guru juga diharapkan untuk mengubah sekolah menjadi komunitas pembelajaran profesional, yang terutama terkait dengan pengajaran yang lebih baik dan peningkatan prestasi siswa (Louis dan Mark, 1998; Smylie dan Wenzel, 2003).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN